fbpx

Kerugian Besar Menimpa Asuransi Konstruksi

Foto: Ilustrasi
78

DataPolis.id – Sejumlah kecelakaan proyek konstruksi berpotensi menambah klaim.

Lantas, perlukah dilakukan penyesuaian tarif premi?

Meningkatnya frekuensi kecelakaan proyek berpotensi menambah klaim asuransi konstruksi. Meningkatnya frekuensi kecelakaan proyek otomatis meningkatkan tarif premi. Sebab, tarif premi dibentuk dari statistik rasio kerugian. tarif premi tidak hanya dipengaruhi oleh klaim semata, tetapi juga faktor lain. Faktor tersebut seperti kondisi pasar reasuransi lokal dan global, serta tingkat persaingan

  1. PENYEBAB KERUGIAN ASURANSI KONSTRUKSI

Kerugian besar tidak sekadar mengakibatkan kemunduran bisnis. Mereka dapat menghancurkan bisnis sepenuhnya. Berikut adalah beberapa masalah pada asuransi konstruksi yang perlu dipertimbangkan untuk mencegah kerugian besar
 
1.1  Time line yang realistis
Tergesa-gesa  berarti membuat sampah” adalah pepatah yang bisa dipahami semua orang. Klaim pada proyek konstruksi lebih umum pada proyek yang :

    1. terlambat atau
    2. memiliki jadwal yang tidak masuk akal sejak awal.

Agen asuransi yang tidak berspesialisasi dalam konstruksi seringkali tidak memiliki keahlian untuk memberi tahu kapan batas waktu yang realistis, tetapi broker  khusus dapat menberikan informasi time line yang akhurat. Time line yang terlalu terkompresi dapat meningkatkan biaya asuransi karena underwriter akan merasakan risiko yang lebih besar dan membebankan biaya lebih untuk pertanggungan.

Bekerja dengan broker asuransi yang berspesialisasi dalam konstruksi untuk meninjau jadwal sebelum perusahaan Anda berkomitmen untuk memberikan pertanggungan. Dengan cara ini, pilihan berdasarkan informasi dapat dibuat. Misalnya, apakah perusahaan ingin mengambil risiko yang lebih tinggi yang dapat dikurangkan atau memperpanjang jangka waktu?

1.2.  Periksa sertifikat asuransi untuk akurasi dan ketelitian

Sebelum diizinkan pekerjaan di suatu site, kontraktor harus memiliki sertifikat yang membuktikan bahwa mereka memiliki asuransi yang diperlukan. Sertifikat ini hanya berisi informasi tulang kosong, siapa operatornya dan apa batasannya,  tanpa rincian jaminan yang penting  ditemukan dalam polis.

Masalah muncul ketika sertifikat tampaknya memadai, tetapi tidak. Subkontraktor menginginkan pekerjaan dan secara bersamaan ingin menjaga pengeluaran mereka serendah mungkin. Akibatnya, mereka umumnya membeli asuransi termurah yang tersedia yang memungkinkan mereka melakukan pekerjaan di site, seringkali dengan mengorbankan perlindungan asuransi yang memadai. Ini dapat kami sebut “Menyewa sertifikat.”

Untuk mencegah masalah itu akan terjadi, tentukan khususnya pemindahan tangan pertanggungan, pengecualian dan batasan yang tidak dapat diterima untuk setiap polis yang harus dipikul oleh subkontraktor, dan mintalah pialang asuransi dengan keahlian khusus dalam konstruksi untuk meninjaunya. Sebagai tingkat tambahan uji tuntas, pengumpulan dan peninjauan Polis kontraktor untuk memastikan kecukupan akan membantu melindungi pemilik / pengembang dan mereka yang menyewa kontraktor. Batas dan cakupan yang diperlukan bervariasi tergantung pada ruang lingkup pekerjaan yang dilakukan oleh subkontraktor dan ukuran / ruang lingkup proyek.

1.3. Bertanggung jawab atas subkontraktor

Subkontraktor harus bertanggung jawab atas sebagian yang dapat dikurangkan dari segala kerugian yang mereka sebabkan atau kontribusi mereka. Selain itu, subkontraktor harus diwajibkan untuk menunjuk kontraktor utama , dan kontraktor utama  untuk menyebutkan pemilik, sebagai tertanggung tambahan pada polis asuransi mereka sehingga kerugian yang disebabkan oleh subkontraktor dapat didorong ke dalam sub polis asuransi yang bertentangan dengan kontraktor utama  dan pemilik. Status tertanggung tambahan harus mencakup jaminan operasi yang lengkap.

Penting juga untuk memiliki perjanjian kontrak tertulis dengan kontraktor (di samping persyaratan pertanggungan dan status tertanggung tambahan yang disebutkan dalam bagian sebelumnya) yang berisi perjanjian ganti rugi yang ditahan atau ganti rugi untuk melindungi kontraktor utama  dan pemilik atas kerugian yang mereka alami ( kontraktor utama  atau sub kontrantor).

1.4. Hindari pencampuran bisnis dan kesenangan

Subkontraktor sering bekerja untuk kontraktor utama  yang sama selama bertahun-tahun, dan pemilik dan pengembang dengan kontraktor utama  yang sama. Akibatnya, hubungan tersebut dapat menjadi sosial seperti halnya bisnis. Mereka menghadiri pesta satu sama lain, dan anak-anak mereka bersaing di tim renang yang sama.

Hubungan yang bersahabat ini dapat menidurkan pemilik, pengembang, dan kontraktor utama  menjadi rasa puas diri. Ketika ini terjadi, mereka mungkin tidak memeriksa jaminan asuransi kontraktor mereka dengan ketat, atau mereka mungkin menjadi lemah dalam persyaratan kontrak mereka karena mereka mengenal orang itu dan menyukainya. Tetapi hubungan bisnis dan pribadi dapat tiba-tiba gagal jika terjadi kerugian, dan kontraktor diketahui tidak memiliki asuransi yang memadai.

Jangan biarkan perasaan hangat untuk penilaian bisnis terkait kontraktor. Pisahkan keduanya, dan persahabatan dan hubungan bisnis akan bertahan lebih lama

1.5. Waspadai pemotongan biaya yang mempengaruhi risiko dan harga

Premi asuransi didasarkan pada biaya properti yang sedang dibangun, sehingga proyek senilai RP 300 milyar dapat menghabiskan biaya dua kali lipat untuk mengasuransikan daripada proyek Rp 150 milyar. Rasio ini mungkin bervariasi karena ada skala ekonomi dengan proyek yang lebih kecil membayar lebih (relatif terhadap total biaya) daripada proyek yang lebih besar. Akibatnya, jika kontraktor mengambil jalan pintas sehingga total biaya proyek Rp 300 milyar diturunkan menjadi Rp 280  milyar, harga pertanggunganasuransi dapat turun secara proporsional.

Di sisi lain, menggunakan bahan yang lebih murah dapat membuat kerugian mungkin karena bahan yang lebih rendah cenderung pecah, rusak atau aus lebih awal. Jika biaya proyek berkurang karena kontraktor membangun struktur yang lebih rendah, ini bukan masalah. Untuk penghematan biaya dan mitigasi risiko yang optimal, berkonsultasilah dengan ahli asuransi dengan spesialisasi dalam konstruksi untuk memastikan bahwa hanya biaya yang pantas yang dilaporkan kepada operator.

1.6. Membeli jaminan asuransi satu paket

Dengan lusinan subkontraktor di lokasi konstruksi besar, pemantauan Polis mereka bisa menjadi pekerjaan yang rumit. Untuk menyederhanakan tugas, pemilik dan kontraktor membeli asuransi jaminan General liability mono-line, yang merupakan Polis kewajiban umum yang melindungi pemilik, kontraktor utama, dan semua sub-kontraktor terdaftar yang bekerja pada proyek-proyek besar.

Proyek-proyek ini biasanya mulai dari Rp 150 milyar biaya konstruksi untuk proyek perumahan yang dijual dengan unit-unit yang diberi nama secara individu dan Rp 300 milyar biaya konstruksi untuk proyek komersial, termasuk apartemen.

Manfaat khas dari jaminan Polis termasuk penghematan biaya, peningkatan kontrol pertanggungan asuransi, jaminan operasi yang diperpanjang / selesai,  garansi / jaminan perbaikan pekerjaan, batas yang didedikasikan untuk proyek tertentu, dan ketenangan pikiran bagi keseliruhan pemilik bahwa proyek dilindungi dengan tepat. Polis tambahan dapat ditempatkan untuk menjamin kewajiban excess, kewajiban polusi, kewajiban profesional, dan risiko pembangunan.

Karena kontraktor biasanya menanggung sendiri biaya asuransi, pemilik dan kontraktor utama  dapat mengkompensasi dengan meminta semua subkontraktor berkontribusi pada biaya asuransi melalui pemotongan penawaran. Jaminan Asuransi dapat dikendalikan oleh pemilik atau kontraktor utama .

1.7. keahlian spesialis

Tren yang berkembang dalam asuransi konstruksi adalah penggunaan spesialis untuk menengahi dan meninjau penempatan asuransi. Spesialis asuransi tersedia untuk semua industri, tetapi karena dunia asuransi konstruksi yang sangat kompleks, ahli konstruksi diminta untuk melindungi klien konstruksi dari kerugian yang signifikan. Seringkali, spesialis ini adalah broker asuransi, yang berfungsi sebagai perantara antara agen asuransi ritel dan underwriter. Profesional konstruksi (pemilik atau kontraktor utama) berurusan langsung dengan agen asuransi ritel, yang biasanya menjual berbagai jenis asuransi tetapi seringkali tidak berspesialisasi dalam jaminan tertentu.

Koneksi antara semua pihak dapat divisualisasikan sebagai jalan dua arah antara pemilik dan agen eceran, antara agen eceran dan broker, dan antara broker dan underwriting atau operator.

Broker khusus banyak digunakan untuk proyek-proyek kompleks atau berisiko di mana keahlian mereka sangat dibutuhkan.

Broker dapat memeriksa bagan Gantt dan dokumen konstruksi lainnya untuk menilai cara menyajikan paket yang paling menarik bagi underwriting untuk menghasilkan hasil terbaik dan dengan demikian menghindari premi tinggi, deductible tinggi, dan risiko yang tidak perlu.

Sebagai contoh, jika menggunakan broker yang berspesialisasi dalam konstruksi, broker akan memperhatikan bahwa itu tidak ditanggung untuk kerusakan hujan saat atap diganti dan memberi tahu staf bahwa ada pilihan untuk menjamin celah itu.

Broker konstruksi yang baik juga akan mengoordinasikan program asuransi di berbagai lini produk, memastikan tidak ada kesenjangan dalam jaminan di berbagai Polis dan bahwa tidak ada duplikasi.

  1. RISIKO KONSTRUKSI

    2.1 KLASIFIKASI UMUM RISIKO KONSTRUKSI

Mustahil untuk menyebutkan semua risiko yang mungkin timbul selama pengembangan proyek konstruksi, karena kemungkinan kecelakaan yang tak terduga adalah faktor yang cukup untuk dijamin. Karena itu, Pada artikel ini  Multipilar Energi akan fokus pada risiko yang biasa dijamin pada perlindungan asuransi. Ini dibagi menjadi tiga kategori berbeda, Kerugian yang bisa dijamin Asuransi:

    • Risiko konvensional (biasa)
    • Risiko bencana (luar biasa)
    • Risiko yang melekat pada Pekerjaan

2.2. RISIKO KONVENSIONAL

Yang paling sering adalah:

2.2.1  Kebakaran :

Ada banyak alasan berbeda untuk menyalakan api. Berikut ini adalah keadaan khas yang menyiratkan adanya beban api yang tinggi: penyimpanan kayu yang berantakan, penggunaan cairan yang mudah terbakar untuk pembakaran mesin, penggunaan plastik dan bahan yang mudah terbakar, pekerjaan pengelasan, pemanas di gudang, puntung rokok yang tidak padam dengan baik,  material dan jaringan listrik, dll.

Ini adalah kecelakaan yang relatif sering (di atas peringkat tingkat kecelakaan selama beberapa tahun), dengan klaim yang melibatkan sejumlah besar kerugian.

2.2.2  Petir.

Listrik atmosfer dapat menyebabkan kerusakan, terutama pada transformer dan bangunan yang lebih tinggi dari yang lain di sekitarnya.

Penting untuk mempertimbangkan kurangnya konduktor petir selama tahap konstruksi. Selain itu, risiko kadang-kadang diperburuk oleh keberadaan crane, tiang atau tiang bendera.

2.2.3  Ledakan.

Boiler, transformator sementara untuk pasokan listrik, kompresor atau perangkat lain dapat dipasang di tempat kerja, dengan risiko ledakan. Kemungkinan ledakan yang berasal dari luar site juga terjamin.

2.2.4  Pencurian.

Pada saat ini hampir semua penyedia asuransi mengecualikan risiko ini dari wording polis (Lihat bagian tentang risiko yang dikecualikan, perlindungan opsional).

2.3. RISIKO KATASTROPIK (KEKUATAN MAJEUR ATAU RISIKO LUAR BIASA)

Yang paling luar biasa adalah yang berasal dari Bencana a;am (yang tidak dapat diperkirakan sebelumnya, dan pengaruhnya tidak dapat dihindarkan), serta risiko-risiko lain yang sama sekali tidak terduga.

Di antara risiko bencana, yang disebabkan oleh Bencana Alam terdiri dari yang berikut:

2.3.1   Angin, badai, dan angin topan

Mereka dapat menyebabkan kerusakan serius, dan karenanya fakta ini harus diperhitungkan dalam proyek pada saat membuat perhitungan sesuai dengan peraturan mengenai masalah ini, meskipun proyek yang diselesaikan dilindungi, bahaya ini ada selama tahap konstruksi.

Banyak kasus kejadian ini jarang membawa kerugian total. Namun, jumlah kecelakaan parsial karena keadaan tersebut luar biasa, yang paling sering adalah yang terkait dengan Robohnya Crane, atap aluminium yang copot, runtuhnya tembok baru, dll

2.3.2 Banjir dan kerusakan yang disebabkan oleh air

Variasi cuaca menyiratkan bahwa fenomena hidrologi kemungkinan akan terjadi. Seiring dengan kenyataan bahwa keberadaan air di tempat kerja sudah merupakan risiko permanen untuk konstruksi, dapat disimpulkan bahwa kerusakan oleh air adalah salah satu yang paling sering terjadi dalam klaim asuransi.

Alasan utama kerusakan yang disebabkan oleh air adalah sebagai berikut:

      • Kurangnya pertimbangan dalam proyek kondisi hidrologi dan meteorologi, oleh karena itu, kurangnya langkah-langkah pencegahan seperti pengalihan parit.  dinding tiang pancang, drainase, tidak tersedianya saluran pengalihan atau tidak cukup pompa dewatering, dll.
      • karena salah dalam perhitungan bendungan tidak mememadai, banjir yang tidak terkendali menyebabkan bendungan meluap.
      • Eksekusi pekerjaan selama periode pekerjaan dengan bahaya khusus karena risiko hujan.
      • Kurangnya sistem peringatan atau kecepatan yang tidak memadai dalam berkomunikasi sehingga terjadi overflow.
      • Lokasi tempat kerja, gudang atau fasilitas lain ditempatkan dengan kemungkinan ancaman meluap atau banjir seperti, misalnya, aliran sungai yang kering saat itu

2.3.3   Gempa Bumi

Risiko gempa bumi disuatu daerah projek pembangunan adalah fakta yang harus dipertimbangkan dalam Draf Proyek dengan menerapkan peraturan seismik yang berlaku. Namun demikian, seperti yang terjadi dalam kasus angin, hanya ada perlindungan terhadap kerusakan untuk pekerjaan yang telah selesai, tetapi tidak selama tahap konstruksi. Misalnya, meskipun tidak menjadi salah satu daerah dengan aktivitas seismik tertinggi, ada zona dengan bahaya relatif gempa bumi.

Bagaimanapun, meskipun gempa besar tidak mungkin terjadi, masih ada kemungkinan gerakan seismik kecil yang dapat menyebabkan, misalnya, runtuhnya bangunan yang sedang dibangun.

2.3.4   Penurunan tanah, tanah longsor dan batu-batu jatuh

Dalam kasus-kasus ini, masalah berkali-kali muncul karena kurangnya studi geoteknis yang baik atau nasib buruk, mengingat bahwa meskipun studi geologi dan geoteknik  lebih akurat lapisan tanah yang lebih dalam mungkin kaget dengan kantong-kantong dari bahan yang berbeda (misalnya strata tanah liat, batuan yang lapuk, dll.), menyebabkan kecelakaan.

Selain dari yang disebutkan di atas, langkah-langkah pencegahan itu mahal, sehingga mereka biasanya diupayakan untuk dihindari, meskipun faktanya risikonya meningkat.

Misalnya, dalam konstruksi parit, berkali-kali mereka tidak dilakukan di bawah langkah-langkah keamanan yang sesuai (kayu, tumpukan tanah, dll.), Sehingga tanah longsor biasanya terjadi dengan kerusakan selanjutnya pada pekerjaan, mesin, atau bangunan yang bersebelahan.

Penurunan tanah ini biasanya disebabkan oleh tekanan yang diberikan oleh dinding tanah tergantung pada jenisnya yang berbeda, kelembapan, dll. Risiko dapat meningkat karena kondisi meteorologi, efek dari lalu lintas terdekat, konstruksi yang berdekatan atau endapan material, dan kelebihan muatan yang dibawa oleh crane atau alat angkat lainnya. Dalam kesempatan lain, topangan tidak memiliki penyangga dasar yang mampu menahan tekanan yang ditransmisikan, menyebabkan tanah bergerak.

Semua aspek ini diperburuk dalam penggalian, karena adanya infiltrasi air. Dalam kasus ini, tekanan hidrostatik meningkat dengan meningkatnya kedalaman, menyebabkan kelemahan yang lebih tinggi di tanah.

Terowongan dibangun dengan menggunakan Metode Tunneling, Penggalian sisi-sisi terowongan dapat menyebabkan perubahan tekanan yang tidak merata yang mendukung pada terowongan, menyebabkan tanah merekah, situasi diperparah dengan adanya sesar di dekat zona pekerjaan maka kecelakaan terjadi.

Di sisi lain, berkenaan dengan kecelakaan yang tidak terduga, untuk membatasi kasus kebetulan adalah pertanyaan yang jauh lebih kompleks yang biasanya diserahkan kepada keputusan pengadilan, sehingga merupakan masalah kasus hukum.

Secara indikatif, karakteristik berikut dapat disebutkan:

      • Peristiwa harus terjadi secara kebetulan. Meskipun mungkin, itu bukan konsekuensi yang bisa dihindari dari kegiatan yang dikembangkan.
      • Harus tidak adanya perilaku penipuan.
      • Kegiatan yang cukup harus dilakukan untuk mencegah kerusakan.

Kasus kebetulan tidak termasuk kewajiban tertanggung, dengan tidak adanya ketentuan hukum yang tegas, sehingga biasanya membawa kewajiban bagi penyedia asuransi untuk mengkompensasi kerusakan pada tertanggung dan, jika ada, kepada pihak ketiga.

2.4 RISIKO PROYEK PEKERJAAN KONSTRUKSI

Ini termasuk risiko akibat kegiatan yang dilakukan selama tahap konstruksi. Di antara risiko tak terhingga yang mungkin ada dan yang paling sering adalah:

Cacat dalam pengerjaan, tidak terampil, kelalaian dan tindakan jahat (penipuan). Salah satu karakteristik adalah kurangnya pengalaman dalam banyak kesempatan, tenaga kerja tidak spesialisasi. Keadaan ini diberbagai tempat kerja adalah alas an klise  ketidak terampilan pekerja menyebabkan sejumlah besar  kecelakaan.

Berikutnya beberapa kendala yang paling sering:

    • Underworkning bekisting yang salah, dengan kolaps sebagian.
    • Pengaturan bekisting yang cacat.
    • Tuangan beton terlalu cepat (mendadak), menyebabkan runtuhnya bangunan dalam konstruksi.
    • Penahan derek rusak yang dapat menyebabkan orang jatuh.
    • Penyimpanan yang tidak memadai, pada saat menghasilkan kelebihan beban yang tidak terduga, mengakibatkan keruntuhan sebagian struktur (misalnya Keruntuhan galian parit karena material ditempatkan sangat dekat dengannya).
    • Kurangnya keterampilan atau kecerobohan dalam menangani peralatan, menyebabkan kerusakan yang tak terhitung pada pekerjaan konstruksi serta kepada pihak ketiga.
    • Kelalaian dalam penerapan tindakan pencegahan, lupa menghubungkan pompa evakuasi air, kurangnya pandangan ke depan dalam pengangkutan beban, dan sejenisnya.

Kesalahan dalam perhitungan atau desain dan penggunaan material yang cacat atau tidak memadai. Faktor-faktor seperti itu biasanya mengakibatkan kecelakaan besar.

Sebagai contoh, sebuah dermaga yang proporsinya buruk dapat menyebabkan sebagian lantai runtuh total (atau hampir seluruhnya),atau kecelakaan selama pembangunan jembatan setelah runtuhnya bekisting geser menyebabkan kerusakan properti yang serius dan kematian.

Meskipun penyebabnya sering belum dapat dikonfirmasi, berbagai hipotesis yang harus dipertimbangkan adalah:

    • Kelelahan material, karena manufaktur yang rusak atau efek korosi.
    • Kualitas material yang buruk (baja dilaminasi dengan metode verifikasi berbeda).
    • Kegagalan teknis karena konstruksi yang buru-buru
  1. PENCEGAHAN KLAIM ASURANSI

Pencegahan klaim dapat dilakukan  paling efektif selama fase desain proyek konstruksi. Ketika desain cukup lengkap untuk memungkinkan kontraktor memenuhi syarat untuk mengajukan tawaran untuk pekerjaan konstruksi, persiapan yang cermat dan dokumen kontrak yang dipertimbangkan dengan baik adalah peluang terbesar untuk pencegahan klaim. Setelah kontrak dieksekusi dan konstruksi dimulai, pencegahan klaim menjadi lebih sulit, meskipun dampak klaim masih dapat dikurangi melalui tindakan manajemen yang tepat waktu dan administrasi kontrak yang efektif.

Transisi Proyek, menunjukkan bagaimana tanggung jawab untuk kontrol klaim ditransfer selama umur proyek dari perencana ke perancang dan kemudian ke kontraktor konstruksi dan manajer konstruksi.

Bagaimanapun, Pemilik tetap bertanggung jawab, untuk kegiatan pencegahan dan mitigasi klaim selama semua fase proyek. Tujuan artikel ini adalah untuk mengidentifikasi solusi dan menyarankan program yang dapat digunakan untuk mencegah, memitigasi, dan mengelola klaim. Kualitas Pekerjaan Konstruksi dapat dilihat dari Dokumen Kontrak mencakup :

    • Manajemen Profesional Desain
    • Ulasan Konstruktivitas
    • Investigasi Sites
    • Meninjau dan Menyetujui Jadwal yang Direncanakan secara Detail
    • Mitigasi Klaim Selama Konstruksi
    • Ulasan Proyek
    • Analisis Risiko Kontraktor
    • Pedoman Pemilik

Leave A Reply

Your email address will not be published.