fbpx

Mengapa harus Takut Menjamin Pabrik Textile

89

ANALISA KEBAKARAN PABRIK TEXTILE

Kebakaran yang terjadi di tempat penyimpanan bahan tekstil dan barang-barang tekstil, terutama di tempat penyimpanan terbuka, menyumbang proporsi yang relatif besar dalam kasus kebakaran yang terjadi di gudang. Dengan menganalisis risiko kebakaran yang tersembunyi dalam penyimpanan bahan tekstil dan barang-barang tekstil serta faktor-faktor penyebabnya, bertujuan untuk memberikan landasan teori yang kuat untuk melakukan risk Assessment.

Analisis faktor-faktor penyebab kebakaran

Dari perspektif tempat dan skala produksi, pekarangan dan gudang untuk menyimpan bahan tekstil biasanya menempati area yang luas dengan sejumlah besar bahan tekstil dan barang tekstil. Menjadi beban api yang lebih besar, jadi ada banyak faktor yang dapat menyebabkan Kebakaran dan konsekuensi berbahaya yang serius. Jika ada kesalahan manajemen pada pencegah kebakaran, listrik, penyimpanan, transportasi dan aspek lainnya, kemungkinan Kebakaran akan jauh lebih tinggi.

  1. Lingkungan yang kompleks dan tata letak yang tidak rasional

    Jika area penyimpanan tidak terlalu bersih, dan tidak rapi serta jarak dari area produksi kurang memadai atau tata letak gudang dan ruang produksi tidak rasional, api yang digunakan secara sembarangan dalam produksi, tempat tinggal dan percikan api dari cerobong asap dapat menyebabkan kebakaran.

    Jika tata letak area penyimpanan tidak masuk akal atau jaraknya tidak memenuhi persyaratan keselamatan kebakaran kurang dari 15 meter, begitu ada seseorang yang menggunakan api secara sembarangan, percikan api akan terjatuh ke area penyimpanan dan menyalakan material, sehingga memicu kebakaran.

  2. Kebakaran yang disebabkan oleh perokok ilegal

    Rokok yang terbakar memiliki suhu tinggi. Menurut percobaan, suhu rokok yang terbakar bisa mencapai 700˚C. Seperempat dari rokok yang terbakar dapat terus menyala selama 4-5 menit. Halaman terbuka biasanya merupakan tempat dengan arus barang dan pekerja yang tinggi. Dan banyak pekerja sebagian besar perokok dan mereka tahu bahwa merokok dilarang di halaman terbuka. Namun, mereka biasanya berpikir mereka beruntung dan kebakaran tidak akan terjadi di sekitar mereka. Seperti biasa, mereka masih merokok sambil berjalan atau duduk di suatu tempat, bahkan dalam proses penanganan atau tumpukan kapas. Bahan-bahan di gudang mudah terbakar, seperti katun, linen dll. Mereka biasanya ditumpuk bersama, jadi risiko untuk terbakar sangat besar

  3. Kurangnya sistem manajemen area penyimpanan

    Implementasi sistem di area penyimpanan tidak ketat, manajemen lemah, kayu bakar dapat dibawa ke area penyimpanan, tidak ada dinding di sekitar area penyimpanan, manajer atau orang yang tidak terkait merokok atau bahkan secara sewenang-wenang menggunakan atau bermain dengan api. Bahan dekorasi, kendaraan pengangkut, mesin, dan peralatan masuk ke dalam area penyimpanan tanpa mengambil tindakan perlindungan apa pun, pipa knalpot mengeluarkan api atau percikan api dengan gesekan dan tabrakan mekanis. Bahan tekstil dan produk tekstil bersentuhan dengan api terbuka selama transit, seperti puntung rokok, bunga api petasan dll,

    Operasi yang tidak standar menghasilkan hal yang mudah terbakar, misalnya, bunga api yang disebabkan oleh Tabrakan, Pukulan dan Gesekan pita baja atau logam lain yang digunakan untuk mengemas bundel serat. Semua ini adalah penyebab bencana kebakaran.

  4. Pemasangan peralatan listrik yang tidak teratur

    Pemasangan tidak teratur peralatan listrik yang menyebabkan kebakaran terutama mencakup situasi berikut: pipa kistrik atau kabel listrik terlalu dekat dengan tumpukan. dan jatuh manik-manik kawat yang terbakar mudah menyalakan api. Peralatan tua dan sirkuit aus pada peralatan dan mesin, penuaan penutup isolasi dan korsleting kabel yang rusak

    Kebakaran disebabkan oleh pekerjaan pencahayaan jangka panjang. Staf gudang lupa memutus aliran listrik. Bola lampu kerja jangka panjang memanggang dan membakar debu kapas yang terhambat di bola lampu, kemudian api jatuh ke tanah dan memicu bahan-bahan yang mudah terbakar di sekitarnya.

  5. Kebakaran yang disebabkan oleh kayu bakar yang disembunyikan di dalam bahan mentah

    Selama transit, jika ada petugas kargo atau sopir merokok atau memasak di sekitar, itu dapat membawa kayu bakar ke bahan baku. Beberapa kayu yang disembunyikan di bal kapas selama mengikat atau pemrosesan lainnya sebelum menyimpannya di gudang juga dapat menyalakan api.

  6. Api yang disebabkan oleh petir

    Jika tidak ada perangkat proteksi petir yang dipasang di gudang dan tumpukan luar atau perangkat belum diperiksa, petir dapat menyebabkan bencana kebakaran.

  7. Pembakaran (arson)

    Pembakaran terjadi sesekali. Alasan utama termasuk kerusakan yang disengaja, yang mengganggu keamanan publik dan mengganggu bisnis normal; pembakaran balas dendam, kebanyakan dari mereka dirancang oleh staf, manajer atau orang lain yang memiliki perselisihan pribadi, ekonomi dan lainnya dengan unit.

    Pembakaran untuk mendapatkan dana asuransi, kebanyakan dari mereka direncanakan oleh operator yang sesuai. Untuk mendapatkan manfaat maksimum dengan latar belakang penjualan yang buruk atau harga yang lebih rendah, mereka akan membeli asuransi untuk bahan-bahan tersebut dan kemudian membakarnya sehingga menipu sejumlah besar uang asuransi dan pembakaran yang dilakukan oleh orang yang menderita gangguan mental parah.

  8. Kebakaran yang disebabkan oleh pembakaran spontan

    Serat tumbuhan alami dan produk tekstilnya memiliki higroskopisitas. Proses higroskopisitas disertai dengan konversi energi dan dikeluarkan dalam bentuk energi termal, yaitu, serat melepaskan panas ketika menyerap kelembaban serat kapas misalnya, ketika serat kapas menyerap air 1 gram, ia akan melepaskan panas 1248J.

    Semakin banyak kapasitas higroskopis didapat, semakin banyak panas akan terlepas. Sementara itu, tidak dapat dihindari untuk memiliki banyak mikroorganisme selama pemrosesan dan penyimpanan produk tekstil.

    Kondisi lingkungan yang lembab mempercepat pertumbuhan dan reproduksi mikroorganisme. Selama prosedur reproduksi mikroorganisme, ia akan mengeluarkan selulosa dan asam, serta massa panas. Oleh karena itu, pelepasan panas yang tidak menguntungkan akan menyebabkan kenaikan suhu serat tumbuhan alami dan produk tekstilnya.

    Karena sifat penghasil panasnya tidak baik, itu menyebabkan emisi panas yang buruk ketika mereka disimpan bersama, dan dengan demikian panas akan terakumulasi. Ketika suhu serat kapas mendekati 150˚C, serat kapas akan mulai mengering dan teroksidasi. Apalagi panas akan terus meningkat. Setelah mencapai titik penyalaan spontan (serat kapas: 407˚ć), ia akan terbakar secara spontan.

Karakteristik dan kerusakan akibat kebakaran

Kebakaran yang terjadi di tempat penyimpanan bahan tekstil dan barang-barang tekstil, terutama di tempat besar dalam kasus kebakaran yang terjadi di gudang penyimpanan terbuka, menyumbang sebagian besar dalam kasus kebakaran yang terjadi di gudang. Kebakaran yang terjadi di halaman terbuka biasanya membakar dengan sangat besar dan waktunya panjang, menyebabkan kerugian yang serius. Dan kinerja kebakaran memiliki karakteristik dan kekhasan tertentu.

  1. Api menyebar dengan cepat dari permukaan ke pusat dan dari bawah ke atas

    Setelah kebakaran terjadi pada penumpukan bahan yang mudah terbakar, api akan menyebar dari permukaan ke pusat dan dari bawah ke atas. Karena biasanya ada beberapa balok di bagian bawah, api akan menyebar dengan cepat dengan udara yang cukup dalam keadaan terbuka. Menurut statistik, umumnya sulit untuk memadamkan api jika tidak ada air yang disediakan dalam waktu 18 menit. Rute utama penyebarannya adalah sebagai berikut:

    1. Menyebar di permukaan. Api biasanya membakar dari satu ujung ke ujung lain dan dari bawah ke atas tempukan.
    2. Menyebar baik di dalam maupun di luar. Jika api dimulai di permukaan, api akan dengan cepat menyebar dari permukaan ke pusat; Jika api menyala secara spontan, api akan menyebar dari dalam ke luar.
    3. Menyebar ke skala besar. Dalam hal angin kencang, api akan dengan cepat menyebar dari satu tumpukan ke tumpukan lain atau bahkan beberapa tumpukan secara bersama.

    Di sebuah kota, ketika sebuah pabrik kapas mengimpor dan mengekspor kapas, kantong kapas tersulut oleh percikan yang diciptakan oleh benturan lingkaran kantong kapas dan kait logam dari alat Pengangkat. Pada awalnya api hanya menyebar di permukaan. Namun, ketika alat pemadam dibawa ke sana, api telah menyebar dengan cepat ke bagian dalam, sehingga alat pemadam tidak biasa berfungsi memadamkan kapas, begitu terjadi kebakaran, air tidak dapat menembus ke pusat kantong kapas.

    Akibatnya, api permukaan telah padam, tetapi api di dalamnya belum padam. Karena itu, setelah mematikan api permukaan, Kapas membara di dalam akan terus diam-diam. Jika tidak ditemukan tepat waktu, setelah membakar akan terjadi kebakaran besar

    Brigade Pemadam Kebakaran tiba di lokasi dalam waktu 10 menit, tetapi api sudah menjangkau area seluas 700m2. Begitu cepat kapas terbakar, sedangkan pemadam kebakaran hanya dapat memadamkan Api dipermukaan Kantong Sehingga tidak memperbaiki situasi sama sekali.

    Permukaan Padam dari api dalam beberapa menit, tetapi api internal didalam kantong terus muncul. Satu-satunya cara adalah menggunakan truk dan forklift untuk mengevakuasi barang sambil mengendalikan api. Api ini berlangsung dua hari dua malam.

  2. Api terbang menyalakan material lain

    Karena kepadatan rendah dan tekstur longgar dari katun, linen dan zat lainnya, puing-puing dan serat yang terbakar biasanya dibuang ke udara dimana nyala api yang dibawa oleh angin atau udara panas dari api dan jatuh ke tumpukan lain dan bahan yang mudah terbakar, menyebabkan lebih banyak kebakaran.

  3. Membara dan membakar material tekstil yang mudah terbakar menyebabkan api menyebar

    Sebagian besar serat tumbuhan alami adalah serat tubulosa dengan kekosongan yang cukup besar. Meskipun disimpan setelah dikemas, masih ada kekosongan massa di dalam lumen dan di antara serat. Menurut kepadatan kapas dan volume bal kapas, dihitung bahwa bukaan kapas impor dan domestik masing-masing adalah 60% dan 70 %. Semua ruang diisi dengan udara.

    Dengan sumber panas, cukup untuk menjaga kapas tetap terbakar perlahan. Secara umum, pembakaran dimulai dari bagian atau rentang kecil. Mengenai pembakaran seperti itu, nyala api tidak terlihat, dan nyala api dalam lokasi.

    Kapas dan bahan baku tekstil lainnya yang umumnya ditekan dan disimpan dalam kantong memiliki karakteristik membara. Karena ada lapisan lilin di permukaan serat.

  4. Sulit mengendalikan kebakaran

    Karena sebagian besar bahan baku tekstil dan produk tekstil mudah terbakar, ditambah dengan cadangan yang besar, penyebaran api yang cepat, suhu tinggi, asap besar dan sejumlah besar gas beracun, sehingga dibutuhkan banyak orang dan kendaraan untuk mengendalikan api.

    Pemadam kebakaran akan berlangsung sepuluh jam, atau bahkan puluhan jam, yang mengakibatkan kerugian besar. Tanpa batasan bangunan, pekarangan terbuka biasanya menyimpan sejumlah besar bahan. Dan tidak ada penghalang api antara tiang dan tiang.

    Setelah kebakaran terjadi, banyak tumpukan akan dibakar secara bersamaan, menghasilkan area pembakaran yang besar. Terlebih lagi, tumpukan akan runtuh dan bal akan menumpuk di lorong sehingga tumpukan yang terbakar akan dihubungkan sebagai area kebakaran yang luas. Dan kecepatan nyala api sangat cepat. Setelah mematikan api, perlu memeriksa tumpukan satu per satu, memadamkan api yang tersisa dan mengevakuasi barang yang tidak terbakar.

  5. Asap api berbahaya dan gas beracun Umumnya

    Pembakaran serat tekstil akan menghasilkan asap. Namun, asap akan mengurangi visibilitas, dan juga ada beberapa gas beracun, yang sangat membahayakan evakuasi dan pemadam kebakaran. Oleh karena itu, asap dari pembakaran serat dan toksisitas gas pembakaran juga merupakan faktor penting yang menyebabkan ekspansi, penyebaran dan kerusakan dari api pada bahan baku tekstil dan produk tekstil.

  6. Kerusakan serat retardan dan produk pembakaran kain

    Saat ini, semua negara sangat mementingkan properti tahan api dari produk tekstil. Serat yang mudah terbakar menjadi serat tahan api dan produk tekstil setelah perawatan tahan api, sehingga bahaya api akan berkurang. Namun, setiap koin memiliki dua sisi. Ditemukan bahwa bahan berserat tahan api memiliki beberapa dampak pada kesehatan manusia dan lingkungan.

  7. Konsumsi air dalam jumlah besar

    Karena material massa, nilai panas tinggi, tempat penyimpanan terbuka terbakar dan ventilasi yang baik dari penyimpanan terbuka, cukup sulit untuk memadamkan api. Selain itu, bal tekstil runtuh setelah terbakar, dan lorong-lorong diblokir karena tumpukan bal, yang menempatkan pekerjaan pemadaman menjadi masalah besar.

Rangkuman

Sejumlah besar kasus kebakaran besar menunjukkan bahwa bencana kebakaran biasanya disebabkan oleh manajemen keselamatan kebakaran yang lemah. Oleh karena itu, unit penyimpanan bahan tekstil dan produk tekstil harus mematuhi undang-undang, peraturan, dan peraturan pengendalian kebakaran, menerapkan kebijakan pengendalian ke akaran  “Menempatkan  pencegahan pertama dan menggabungkan pencegahan dengan pemadaman kebakaran”, memenuhi tanggung jawab keselamatan kebakaran dan menerapkan langkah-langkah secara efektif mencegah terjadinya kecelakaan kebakaran. kita harus mempertimbangkan pemilihan lokasi,  tata letak, pengaturan fasilitas kebakaran, tindakan keselamatan dan aspek lain dari tempat penyimpanan untuk memastikan keamanannya.

Leave A Reply

Your email address will not be published.