fbpx

Jaminan Asuransi Semua Risiko (All Risk) Menyesatkan

1,025

Datapolis. id,- Istilah “All Riks atau Semua Risiko” dapat menjadi masalah yang sama bagi perusahaan asuransi dan tertanggung.   Polis all risk dimulai pada Asuransi Laut (marine)  karena konteks bahaya di laut. Kemudian beralih ke Polis Rekayasa dan Polis lainnya.

Hal ini juga terlihat dalam Polis Asuransi Lain di mana item seperti jaminan kamera yang dengan jelas mengecualikan kerugian yang timbul dari kerusakan mekanis. Akhirnya, Polis All Risk juga memasuki asuransi properti, mungkin karena rasio klaim yang baik dalam bisnis Asuransi kebakaran. Tentu saja, permintaan pelanggan juga akan bekerja bersama-sama dengan keinginan perusahaan asuransi untuk memperluas jaminan guna meningkatkan tingkat premi.

Istilah ‘semua risiko’ dapat menantang persyaratan asuransi. Karena jaminan yang luas dan tidak diketahui dari Jaminan ‘semua risiko’, perusahaan asuransi tidak hanya menghadapi masalah pengecualian tetapi juga masalah perhitungan premi karena ada masalah dianggap sepele seperti risiko kesalahan dalam menghilangkan beberapa pengecualian penting serta risiko baru yang dapat timbul dari perubahan apakah terkait bidang teknis, sosial, hukum atau bidang tidak dikenal lainnya yang dapat mengundang kerugian dan klaim yang tidak terduga.

Istilah ‘semua risiko’ kini telah menjadi senjata makan tuan yang menjerat di sekitar leher perusahaan asuransi. Karyawan perusahaan asuransi di berbagai tingkatan tidak memahaminya, para surveyor terkemuka mempertanyakan jaminan tambahan seperti Kerusakan Mesin (MB).  Mengapa MB harus menjadi tambahan? Apa lagi yang bisa ditambahkan ke ‘All Risk’? Ketika ragu, dan jika para ahli juga membawa keraguan, kontrak akan ditafsirkan melawan perusahaan asuransi. Ini tidak masuk akal karena istilah ‘semua risiko’ berarti perusahaan asuransi harus menanggung beban pembuktian.

Oleh karena itu, tugas dalam menentukan pertanggungan dimulai dengan dengan jelas menyatakan bahwa harta benda yang dipertanggungkan harus mengalami kerusakan atau kehancuran fisik yang nyata, langsung dan permanen. 

Ini berarti bahwa jaminan seperti pencurian lebih baik dikecualikan dan dijamin jika diperlukan, secara terpisah.

Hal  Ini akan membantu untuk mengklarifikasi validitas pengecualian seperti kerugian yang tidak dapat dijelaskan atau item yang hilang dengan cara yang tidak dapat dijelaskan. Properti yang dijamin harus disebutkan atau properti yang dikecualikan harus dijelaskan secara komprehensif. Jadi risiko properti seperti pohon, rumput, jalan, dll. Juga tanah, air dan udara perlu dikecualikan. Properti bawah tanah, bawah air, lepas pantai juga tidak termasuk. Properti yang dikecualikan selalu dapat ‘dibeli kembali’. Kekayaan intelektual, perangkat lunak khusus, dan data juga dikecualikan.

Kedua, lokasi penerapan jaminan harus ditentukan secara jelas. Ketiga, kerusakan properti harus tidak disengaja dan tidak terduga. Hal Ini membantu untuk menghapus pengecualian yang berkaitan dengan kerugian yang disebabkan oleh tindakan yang disengaja, kelalaian besar, serta kerusakan yang dapat diperkirakan. Kerusakan properti harus mendadak berlawanan dengan bertahap dan seiring waktu. Oleh karena itu, kerugian seperti dari pemeliharaan yang tidak memadai dapat dikecualikan, karena di beberapa pasar kata tiba-tiba tidak digunakan

Klausula jaminan harus memperjelas bahwa semuanya tidak diasuransikan. Pada saat yang sama, penting juga bahwa istilah seperti tibatiba tidak dibesar-besarkan. Prakiraan cuaca dapat memberikan peringatan dini tentang badai atau banjir. Tertanggung tidak diragukan lagi perlu berhati-hati yang timbul dari peringatan itu, tetapi tidak ada jumlah perawatan darurat yang dapat mencegah kerugian dan kehancuran dalam tindakan kehilangan karena bencana alam, ketika seluruh ekonomi lokal / regional hancur dengan cara yang tidak terduga.

Mengapa Terjadi Kerusakan Mesin?

Mengapa Terjadi Kerusakan Mesin

Polis tradisional semua risiko tidak pernah memasukkan kerusakan mesin sebagai kecelakaan.  Jaminan operasional internal dalam semua risiko tidak dimaksudkan untuk ditanggung atau harus diminimalkan karena bahaya yang tidak sepenuhnya tidak terduga. Itu sering berisiko dan pemeliharaan  terlibat sebagai bagian dari risiko. Bahaya moral memainkan perannya saat menjamin Machinery breakdown (MB) Oleh karena itu, umumnya kerugian yang timbul dari operasi tidak dipertimbangkan dalam definisi kecelakaan dalam Polis ‘semua risiko’. Tingkat yang lebih tinggi dan / atau deduksi yang lebih tinggi juga lebih sering daripada tidak dikenakan biaya untuk Jaminan MB. Namun, masalah timbul jika terjadi ledakan, yang dapat timbul dari penyebab kimia seperti juga dari peningkatan tekanan dan sebagainya.

Uraian tentang Jaminann sering kali berupa wording seperti ini: KERUGIAN FISIK TERTINGGI DAN KECELAKAAN, KERUSAKAN ATAU KERUSAKAN KEPADA PROPERTI YANG DIJELASKAN DALAM SCHEDULE DISINI SECARA LANGSUNG DAN DAPAT DIDAPATKAN KEPADA PENYEBAB, KECUALI DI SINI UNTUK MENJADI KEMBALI KEPADA SAAT INI. SEBAGAI ‘KERUSAKAN’.

“Tiba-tiba” berarti kecelakaan dan tidak diramalkan secara wajar dan bukan kejadian bertahap.

Pengecualian dituliskan seperti ini:

  1. Kegagalan, kerusakan, kegagalan fungsi, kerusakan disebabkan runtuh atau pecahnya segala peralatan atau peralatan mesin mekanik atau listrik atau elektronik apa pun.
  2. Hubungan arus pendek, pemanasan sendiri, kebocoran atau lonjakan arus listrik, pemuatan berlebih, atau daya berlebih

Bagian MB mendefinisikan Jaminan sebagai: 

SUDDEN AND ACCIDENTAL BREAKDOWN, COLLAPSE OR RUPTURE OF PROPERTY INSURED INCLUDING PHYSICAL EXPLOSION/IMPLOSION OF INCLUDING BUT NOT LIMITED TO, BOILERS AND/OR OTHER PRESSURE VESSELS DIRECTLY AND WHOLLY ATTRIBUTABLE TO ANY CAUSE, EXCEPT AS HEREINATER PROVIDED, OCCURRING DURING THE CURRENCY OF THE POLICY.

Apa yang dimaksud Jaminan Semua Risiko

Jaminan semua risiko memberikan jaminan untuk setiap insiden yang tidak dikecualikan secara spesifik oleh polis asuransi. Jaminan semua risiko, juga disebut Jaminan semua risiko, menawarkan perlindungan yang lebih luas daripada jaminan risiko yang disebutkan, yang hanya menjamin insiden yang termasuk dalam Polis. Namun, wording ” jaminan semua risiko” agak menyesatkan, karena setiap polis asuransi mengandung banyak pengecualian. Akibatnya, polis asuransi cenderung menghindari bahasa ini. 

Penanggung hari ini akan menggunakan istilah seperti “pertanggungan risiko khusus” untuk menggambarkan apa yang mereka sebut “pertanggungan semua risiko.” Jenis pertanggungan ini membuat tanggung jawab penanggung untuk membuktikan bahwa klaim tidak ditanggung daripada tanggung jawab tertanggung untuk membuktikan bahwa klaim ditanggung.

Rincian Jaminan Semua-Risiko

Penyedia asuransi umumnya menawarkan dua jenis pertanggungan properti untuk pemilik rumah dan bisnis – risiko yang ditentukan dan pertanggungan semua risiko. Polis dengan “Jaminan semua risiko” tidak akan benarbenar menjamin semua jenis kerugian. 

Polis asuransi biasanya dirancang untuk mencakup situasi tertentu dan akan mencantumkan banyak insiden yang tidak tercakup. Jenis-jenis bahaya paling umum yang dikecualikan dari semua risiko termasuk gempa bumi, perang, perampasan atau penghancuran oleh berwenang, keausan, infestasi, polusi, bahaya nuklir, kerugian pasar, dll. 

Seorang individu atau bisnis yang memerlukan perlindungan untuk setiap peristiwa yang dikecualikan dalam semua risiko mungkin memiliki opsi untuk membayar premi tambahan, yang dikenal sebagai rider atau floater, untuk memasukkan risiko dalam kontrak.

Semua Risiko Pertanggungan vs. Asuransi Risiko Disebutkan (Name Peril)

Sebaliknya, kontrak asuransi bahaya yang disebutkan hanya menjamin risiko yang secara spesifik ditentukan dalam polis. Sebagai contoh, kontrak asuransi dapat menetapkan bahwa setiap kerugian rumah yang disebabkan oleh kebakaran atau vandalisme akan ditanggung. Oleh karena itu, tertanggung yang mengalami kerugian atau kerusakan yang disebabkan oleh banjir tidak dapat mengajukan klaim kepada penyedia asuransinya, karena banjir tidak disebut sebagai risiko di bawah pertanggungan asuransi. Di mana Polis bahaya yang disebutkan, beban pembuktian ada pada tertanggung.

Misalnya, polis asuransi umbrella kewajiban pribadi, yang mencakup klaim dalam nilai dolar besar dan insiden tertentu yang tidak dimiliki oleh pemilik rumah dan mobil, adalah jenis asuransi yang dapat dianggap menyediakan perlindungan semua risiko. Namun, Polis umbrella tanggung jawab pribadi masih mengecualikan insiden tertentu, seperti kerusakan yang disengaja, tanggung jawab bisnis, kerusakan pada properti Anda sendiri dan kerusakan yang diakibatkan oleh tindakan perang, di antara pengecualian lainnya..

Polis-Polis ini mencakup semua hal lain yang ditulis pada jaminan Polis — yaitu, insiden yang terkait dengan tanggung jawab pribadi.

Jaminan semua-risiko bukan berarti Anda dapat menggunakan Polis umbrella Anda untuk Jaminan asuransi kesehatan Anda yang kurang, Polis umbrella tidak akan menjamin perawatan medis Anda.

Kontrak asuransi semua risiko atau polis risiko terbuka menawarkan kepada Anda perlindungan dan perlindungan dari semua risiko atau bahaya yang dapat merusak rumah atau konten dan properti pribadi Anda kecuali risikonya dikecualikan secara khusus dalam wording polis.

“Semua risiko” adalah jenis perlindungan asuransi yang secara otomatis menjamin risiko apa pun yang tidak dihilangkan oleh kontrak secara eksplisit. 

Misalnya, jika polis “semua risiko” pemilik rumah tidak secara tegas mengecualikan jaminan banjir, maka rumah tersebut akan ditanggung jika terjadi kerusakan akibat banjir.

Ini berarti bahwa jika Anda perlu mengajukan klaim karena kerusakan mendadak atau tidak disengaja, Anda akan ditanggung oleh polis semua risiko kecuali jika perusahaan asuransi membuktikan kerusakan itu disebabkan atau merupakan hasil dari sesuatu yang secara khusus dikecualikan, terdaftar, atau terbatas pada wording.

Alternatif polis all-risk termasuk polis risiko yang disebutkan, yang hanya menjamin risikorisiko yang secara khusus tercantum dalam polis, atau polis kombinasi yang memberikan Jaminan semua risiko di rumah Anda, tetapi Jaminan hanya untuk risiko yang disebutkan atas barang-barang Anda

Memilah “Semua Risiko”

Penyedia asuransi umumnya menawarkan dua jenis pertanggungan properti untuk pemilik rumah dan bisnis — nama risiko (name peril) dan “semua risiko”.  Kontrak asuransi bahaya yang disebutkan hanya menjamin risiko yang ditentukan secara eksplisit dalam polis.  

Kontrak asuransi semua risiko menjamin tertanggung dari semua bahaya, kecuali yang secara khusus dikecualikan dari daftar. 

Berlawanan dengan kontrak bahaya yang disebutkan, polis semua risiko tidak menyebutkan risiko yang dijamin, tetapi sebaliknya, menyebutkan risiko yang tidak terjamin. Dengan demikian, segala risiko yang tidak disebutkan dalam polis secara otomatis terjamin.

Setiap orang harus membaca cetakan kecil perjanjian asuransi untuk memastikan bahwa mereka memahami apa yang dikecualikan dalam polis. Juga, hanya karena polis asuransi disebut “semua risiko” tidak berarti bahwa itu menjamin “semua risiko” karena pengecualian mengurangi tingkat pertanggungan yang ditawarkan.

Pastikan Anda mencari pengecualian dalam setiap polis prospektif.

Pengecualian pada Polis Semua Risiko

Setiap perusahaan asuransi dapat memilih untuk memasukkan lebih banyak perlindungan pada polis All-Risk mereka dengan membatasi pengecualian sebagai nilai tambah. Namun, secara umum, ada beberapa item umum dan risiko yang tidak termasuk dalam jaminan:

  • Kerusakan yang disebabkan oleh tikus atau hama
  • Beberapa jenis kerusakan Karena air
  • Pergerakan tanah
  • Banjir
  • Insiden nuklir
  • Aksi terorisme
  • Kerusakan barang rapuh
  • Kerusakan mekanis
  • Polusi
  • Kerusakan karena pemakaian, aus
  • Cacat tersembunyi atau laten
  • Kerusakan bertahap

Beban pembuktian (Burden Of Proof)

Pemicu untuk perlindungan di bawah polis “semua risiko” adalah kehilangan fisik atau kerusakan properti. Seorang tertanggung harus membuktikan kerusakan fisik atau kerugian telah terjadi sebelum beban bukti dialihkan kepada perusahaan asuransi, yang kemudian harus membuktikan bahwa pengecualian berlaku untuk pertanggungan. Misalnya, bisnis kecil yang mengalami pemadaman listrik dapat mengajukan klaim dengan alasan kerugian fisik. Perusahaan asuransi, di sisi lain, dapat menolak klaim yang menyatakan bahwa perusahaan mengalami kehilangan pendapatan hanya karena kehilangan penggunaan properti, yang tidak sama dengan kehilangan fisik properti.

Karena “semua risiko” adalah jenis pertanggungan paling komprehensif yang tersedia dan melindungi tertanggung dari lebih banyak kemungkinan peristiwa kerugian, maka harganya secara proporsional lebih tinggi daripada jenis polis lainnya. 

Beban pembuktian adalah standar hukum yang mengharuskan pihak untuk menunjukkan bahwa klaim itu sah atau tidak valid berdasarkan fakta dan bukti. Beban pembuktian biasanya diminta oleh satu pihak dalam suatu klaim, dan dalam banyak kasus pihak yang mengajukan klaim adalah pihak yang harus menunjukkan bahwa klaim tersebut sah

Beban persyaratan pembuktian dirancang untuk memastikan bahwa keputusan hukum dibuat berdasarkan fakta dan bukan oleh dugaan. Dalam asuransi, asuransi digunakan di

Badan Abritase / pengadilan untuk menentukan apakah kerugian ditanggung oleh polis asuransi. Biasanya, tertanggung memiliki beban pembuktian untuk menunjukkan bahwa kerugian ditanggung berdasarkan polis, sedangkan penanggung memiliki beban pembuktian untuk menunjukkan bahwa kerugian dikecualikan berdasarkan ketentuan dalam kontrak polis.

Menyortir Tanggung Jawab Klaim Asuransi

Dalam beberapa kasus beberapa perusahaan asuransi akan menggunakan Badan Abritase / pengadilan untuk menentukan perusahaan mana yang bertanggung jawab untuk menyediakan pertanggungan. Situasi ini terjadi dalam keadaan di mana tertanggung memiliki beberapa polis berbeda yang mencakup risiko yang serupa atau terkait.

Penanggung diharuskan untuk menunjukkan bahwa kerugian tersebut disebabkan oleh peristiwa yang tidak terjamin dalam polis, atau bahwa perusahaan asuransi lain bertanggung jawab atas pertanggungan tersebut. Badan Abritase / pengadilan dapat memutuskan bahwa suatu polis tertentu bertanggung jawab untuk menyediakan pertanggungan, tetapi juga dapat menentukan bahwa perusahaan asuransi yang berbeda bertanggung jawab atas sebagian kerugian.

Memberikan informasi untuk membuktikan bahwa pertanggungan asuransi berlaku bisa rumit. Misalnya, polis household yang mana rumah hancur saat badai. Polis household dapat memberikan perlindungan untuk kerugian yang disebabkan oleh angin, tetapi tidak oleh air. Tertanggung harus membuktikan bahwa kerusakan itu disebabkan oleh angin, sedangkan perusahaan asuransi akan berusaha membuktikan bahwa kerusakan itu disebabkan oleh air. Badan Abritase / pengadilan mungkin menemukan bahwa kedua jenis risiko menyebabkan kerusakan

Dalam cukup banyak kasus asuransi yang sampai ke Badan Abritase / pengadilan, kelalaian diduga. Ini telah didefinisikan sebagai kegagalan untuk melakukan perawatan yang wajar. Penanggung akan mencoba membuktikan bahwa tertanggung gagal melakukan sesuatu yang akan dilakukan oleh orang yang beralasan, atau sebaliknya, melakukan sesuatu yang tidak dilakukan oleh orang yang berakal sehat.

Alternatif Jaminan Semua Risiko

Asuransi properti yang menjamin kerugian yang timbul dari sebab kebetulan kecuali yang secara spesifik dikecualikan. Ini berbeda dengan jaminan bahaya yang disebutkan, yang hanya berlaku untuk kerugian yang timbul dari sebab-sebab yang terdaftar sebagai terjamin. Meskipun banyak praktisi industri terus menggunakan istilah “semua risiko” untuk menggambarkan pendekatan ini untuk mendefinisikan penyebab kerugian yang ditanggung dalam polis asuransi properti, Dimungkinkan untuk menyebutkan risiko dan “semua risiko” dalam polis yang sama.

Sebagai contoh, tertanggung dapat memiliki polis asuransi properti yang memiliki jaminan semua risiko pada bangunan dan risiko yang disebutkan pada properti pribadinya. itu tidak lagi digunakan dalam polis asuransi karena kekhawatiran bahwa kata “semua” menunjukkan Jaminan yang lebih luas dari yang sebenarnya. 

Karena kekhawatiran ini, beberapa praktisi industri telah mulai menggunakan istilah “open peril” atau “Special peril” alih-alih “semua risiko.”

Bahaya Terbuka

Mengacu pada asuransi properti yang mengasuransikan kerugian pada properti yang ditanggung dari semua penyebab kecuali yang dikecualikan secara khusus. 

Bahaya Khusus

Asuransi properti yang mengasuransikan kerugian pada properti yang ditanggung dari semua penyebab kebetulan kecuali yang secara spesifik dikecualikan.

Leave A Reply

Your email address will not be published.