fbpx
684

Kata “insuretech” adalah prnggabungan dari kata “asuransi” dan “teknologi.” Ini mewakili persimpangan asuransi dan teknologi dalam hampir semua bentuk. Insuretech adalah kata yang berguna dalam industri asuransi, seperti industri lainnya, asuransi menjadi lebih bergantung pada platform dan alat digital. 

InsureTech atau Tech Insurance adalah Teknologi dan plattform yang membantu mengoptimalkan salah satu prinsip kesuksesan atau persyaratan asuransi.  Dengan ekstensi perusahaan mana pun yang menyediakan asuransi melalui keterlibatan teknologi dengan cara yang berpusat pada pengguna.

Insurtech mengacu pada penggunaan inovasi teknologi yang dirancang untuk menekan penghematan dan efisiensi dari model industri asuransi saat ini. Insurtech adalah kombinasi dari kata “asuransi” dan “teknologi,” yang terinspirasi oleh istilah fintech.

Keyakinan yang mendorong perusahaan asuransi dan investasi oleh pemodal ventura di dunia Maya adalah bahwa industri asuransi harus siap untuk inovasi Insurtech. Saat ini perusahaan asuransi besar sedang menjajaki namun kurang memiliki insentif untuk mengeksploitasi, seperti menawarkan polis yang sangat disesuaikan dengan pelanggan dan menggunakan aliran data dari perangkat berkemampuan Internet untuk secara dinamis menetapkan harga premi berdasarkan perilaku yang diamati.

Memahami Insurtech

Asuransi adalah bisnis lama, salah satu bisnis finansial tertua dan cenderung menguntungkan mereka yang berkantong tebal dan memiliki pengalaman panjang di pasar. Secara tradisional, tabel aktuaria yang luas digunakan untuk menugaskan pencari kebijakan pada kategori risiko.

Kemudian disesuaikan dalam grup sehingga cukup banyak orang disatukan untuk memastikan bahwa, secara keseluruhan, kebijakan menguntungkan bagi perusahaan atau prinsip yang digunakan adalah hukum bilangan besar.

Pendekatan ini tentu saja menghasilkan beberapa orang membayar lebih dari yang seharusnya dibayarkan hal ini didasarkan pada tingkat dasar data yang digunakan untuk mengelompokkan orang.

Sedangkan dengan menggunakan Insurtech dapat menangani masalah data dan analisis ini secara langsung. Menggunakan input dari semua perilaku perangkat seperti pelacak GPS, android aktivitas di pergelangan tangan, perusahaan-perusahaan asuransi membangun pengelompokan risiko yang digambarkan dengan lebih baik dan memungkinkan produk diberi harga yang lebih kompetitif.

Kendala terhadap Insurtech

Meskipun banyak dari inovasi ini sudah lama tertunda, ada alasan mengapa perusahaan asuransi yang sudah ada sangat enggan untuk beradaptasi. Asuransi adalah industri yang sangat diatur dengan banyak lapisan hukum yurisdiksi yang harus dihadapi. Karena itu, perusahaan-perusahaan besar bertahan selama ini dengan sangat berhati-hati, dan telah membuat mereka menghindar dari bekerja dengan startup apapun, apalagi startup di industri mereka sendiri karena industri yang sangat stabil.

Ini adalah masalah yang lebih besar daripada kedengarannya, karena banyak dari perusahaan asuransi insurtech masih membutuhkan bantuan dari perusahaan asuransi tradisional untuk menangani penjaminan dan mengelola risiko bencana.

Ada yang mengatakan, karena lebih banyak startup insurtech mengumpulkan minat konsumen dengan model yang disempurnakan dan pendekatan yang userfriendly, mereka mungkin menemukan bahwa pemain lama yang hangat dengan ide insurtech dan menjadi tertarik untuk membeli beberapa inovasi.

Persyaratan baru untuk Solusi yang lebih baik

Salah satu definisi inovasi adalah penerapan solusi yang lebih baik yang memenuhi persyaratan baru. Apa persyaratan baru dari perusahaan asuransi adalah:

  • Kelincahan dan kepercayaan diri dalam membawa produk baru ke pasar dengan solusi langsung dari awal Polis hingga klaim. Semuanya baik dan bagus memiliki ide untuk produk asuransi baru di sektor baru, tetapi bisakah bisnis dikelola secara skala efisien?
  • Kepatuhan otomatis dengan peraturan lokal dan kontrol global dalam lanskap peraturan yang selalu berubah.
  • Kemampuan multi-channel yang mengalir dengan mulus, termasuk saluran broker dan saluran langsung.
  • Menggabungkan jalur pribadi dengan jalur komersial dan lainnya, jalur yang jelas untuk peluang cross-selling dan loyalitas pelanggan yang berharga.

Jelas bahwa mengembangkan alat penjualan baru dan saluran distribusi baru hanya menyelesaikan aspek front-end dari persyaratan ini. Sebagai contoh inovasi InsureTech dan mengeksplorasi pada asuransi mikro, seperti berikut ini :

  1. Artificial Intelligence (AI) and Machine Learning

    Kemajuan dalam Artificial Intelligence (AI) dan Machine Learning memungkinkan untuk meningkatkan set data baru dan tidak terstruktur. Perusahaan asuransi online menggunakan Machine Learning untuk menyesuaikan harga produk untuk pengecer online, meningkatkan pembelian konsumen untuk mengukur risiko individu seputar pengembalian dan jaminan.

    Dengan lebih sedikit sumber data yang tersedia seperti histori kredit, penggunaan online, dan sistem KTP nasional, pasar yang sedang berkembang harus semakin kreatif dalam mengidentifikasi dan meningkatkan set data unik. Jenis data baru, seperti penggunaan ponsel dan media sosial sudah digunakan untuk memperluas penawaran kredit ke konsumen yang sebelumnya tidak termasuk.

    Potensi yang signifikan juga ada di seluruh rantai nilai asuransi mikro, di mana AI dapat membantu meningkatkan pemodelan risiko, penetapan harga, frekuensi pengumpulan, akuisisi pelanggan, distribusi, dan lainnya. Misalnya, data perilaku melalui catatan panggilan dan media sosial dapat digunakan untuk mengidentifikasi indikator kecenderungan konsumen untuk mengambil asuransi dan terus membayar premi, serta mengoptimalkan saluran distribusi dan strategi pemasaran. AI juga dapat digunakan untuk meningkatkan pemrosesan klaim, klaim yang ditangani dan dibayar dalam tiga detik semata-mata melalui AI,  dari triase, melalui mitigasi penipuan, hingga pembayaran melalui jaringan internet.

  2. Chatbots

    Terkait erat dengan AI dan Machine Learning adalah chatbots. Ketika mempertimbangkan distribusi produk asuransi mikro, sering ada pergumulan antara pendekatan sentuhan rendah teknologi komunikasi seluler yang digunakan untuk mengirim teks antara ponsel dan program aplikasi dalam jaringan, yang dapat menjadi kunci untuk menjaga kelangsungan hidup produk-produk premi rendah, dan pendekatan sentuhan tinggi seperti agen, yang penting untuk membangun pemahaman dan kepercayaan konsumen. Chatbots memberikan peluang menarik di antara model-model ini.

    Sejumlah pemain asuransi bersama dengan industri lain sudah menggunakan chatbots untuk meningkatkan pengalaman pelanggan. Namun, ketika melihat pelanggan asuransi mikro yang umum, seseorang harus mempertimbangkan sejumlah aspek untuk mengukur potensi chatbot, seperti tingkat melek huruf, penetrasi smartphone, usia target pasar, dan budaya

  3. Peer-to-Peer (P2P)
    P2P umumnya digunakan untuk menggambarkan produk seperti rotasi tabungan dan asosiasi kredit yang mengelompokkan individu menjadi kelompok. P2P bukan konsep baru di pasar negara berkembang, namun teknologi seperti media sosial dan telepon pintar memiliki kemampuan untuk membuat struktur grup baru yang dapat membuat transaksi lebih transparan, meningkatkan keamanan pembayaran, dan menyediakan cara-cara baru untuk terhubung ke rekanrekan mereka.

Apa itu Asuransi Peer-to-Peer (P2P)

Asuransi Peer-to-Peer (P2P) adalah jaringan berbagi risiko di mana sekelompok individu menyatukan premi mereka untuk memastikan terhadap risiko.

Asuransi Peer-to-Peer memitigasi konflik yang secara inheren timbul antara penanggung tradisional dan pemegang polis ketika penanggung menyimpan premi yang tidak dibayarkan dalam klaim. Asuransi P2P juga dapat disebut sebagai “asuransi sosial.”

Memecah Asuransi Peer-to-Peer (P2P)

Permintaan akan layanan yang lebih mudah diakses dan berbiaya rendah di industri keuangan telah menghasilkan sejumlah alat berbasis teknologi yang diprakarsai oleh perusahaan fintech. Sektor asuransi tidak ketinggalan dari dorongan teknologi yang mengubah cara konsumen dan perusahaan berhubungan satu sama lain. Insurtech, inovasi teknologi dalam asuransi, telah memperkenalkan alat bagi pemegang polis untuk memiliki akses mudah ke pertanggungan asuransi dengan biaya lebih rendah daripada kebijakan tradisional. Penggabungan konsep fintech seperti platform crowdsourcing dan jejaring sosial menyebabkan gerakan Asuransi Peer-to-Peer (P2P).

Asuransi Peer-to-Peer (P2P) vs. Asuransi Tradisional

Model asuransi tradisional mengumpulkan sejumlah besar orang asing dengan cakupan yang sama. Underwriter menggunakan informasi profil yang disediakan oleh masingmasing individu ini untuk membuat analisis risiko individu. Informasi seperti usia, hobi, dan riwayat medis digunakan untuk menentukan premi yang akan dibayarkan oleh setiap pemegang polis. Premi mencakup biaya mengasuransikan individu dan memberikan jaminan kepada tertanggung bahwa jika terjadi kerugian, ia akan ditanggung. Kumpulan mencakup individu dengan profil risiko berbeda, dengan anggota berisiko rendah membayar lebih sedikit dalam premi untuk jenis pertanggungan yang sama.

Jika satu atau lebih anggota atau pemegang polis mengalami peristiwa bencana, dana dari kumpulan digunakan untuk menutupi pihak yang terkena dampak. Perusahaan asuransi mempertahankan jumlah kelebihan di kumpulan pada akhir periode pertanggungan sebagai bagian dari pendapatannya. Karena keuntungan memberi insentif bagi sebagian besar perusahaan asuransi, terjadi konflik antara perusahaan asuransi dan tertanggung ketika premi yang tidak digunakan tidak dikembalikan.

Model asuransi P2P berbeda dari model tradisional dalam beberapa cara.

  1. Asuransi Kumpulan terdiri dari teman, anggota keluarga, atau individu dengan minat yang sama yang bekerja sama untuk saling berkontribusi atas kerugian satu sama lain. Dengan memilih anggota kumpulan seseorang, tertanggung bertanggung jawab atas profil risiko grup. Teknik seleksi ini akan memotivasi seseorang untuk memulai kumpulan yang memiliki hasil berisiko rendah, dan karenanya, biaya rendah untuk anggota. Selain itu, dengan mengumpulkan dana premium dengan kenalan yang dikenal, asuransi P2P mempromosikan transparansi dalam operasinya. Setiap anggota tahu siapa yang ada di grup, siapa yang mengajukan klaim, dan berapa banyak uang yang ada di kumpulan. Akhirnya, model P2P memecahkan bahaya moral yang terkait dengan perlindungan asuransi tradisional. Ketika anggota berbagi afinitas yang sama dan saling mengenal secara sosial, ada disinsentif untuk mengajukan klaim palsu atau tidak perlu.
  2. Setiap dana yang tersedia di kumpulan ketika periode cakupan berakhir dikembalikan kepada anggotanya. Ini menghilangkan masalah yang dimiliki pemegang polis dengan asuransi tradisional ketika insentif kedua belah pihak tidak selaras.
    Juga, kumpulan P2P diasuransikan oleh reasuradur, sehingga ketika suatu kelompok mengalami klaim dalam jumlah yang melebihi premi yang dibayarkan, reasuradur menutupi kelebihan dana premi yang tersedia.

Pool Asuransi Peer-to-Peer (P2P)

Penyedia asuransi P2P berbeda beroperasi dengan cara berbeda. Beberapa kumpulan hanya mencakup jenis asuransi tertentu, seperti asuransi mobil. Yang lain mengharuskan anggota memiliki penyebab yang sama seperti dukungan untuk kanker ovarium. Beberapa kelompok bahkan menerapkan alat crowdfunding untuk memastikan cuti sakit satu sama lain. Beberapa penyedia mengembalikan uang premi yang tidak digunakan ke anggota kumpulan individu. Lainnya memberikan premi yang tidak diklaim kepada organisasi amal atau alasan yang menyatukan pemegang polis. Sejumlah kecil penyedia menggunakan Bitcoin sebagai mata uang pembayaran mereka.

Sifat inovatif asuransi P2P telah menghadirkan beberapa tantangan bagi regulator asuransi yang menganggap model P2P berbeda dari yang tradisional. Kekhawatiran serupa di seluruh badan pengawas yang melihat teknologi mengganggu norma tradisional di industri keuangan telah memunculkan kelompok perusahaan baru bernama Regtech. Regtech menggunakan teknologi inovatif untuk membantu perusahaan dan industri mengambil bagian dalam kemajuan digital secara efisien mematuhi regulator industri.

Perlindungan Berdasarkan Permintaan

Konsumen yang baru muncul lebih suka membeli barang-barang dalam jumlah kecil dibandingkan dengan yang tidak sering dalam jumlah besar karena aliran pendapatan yang tidak teratur dan kebutuhan yang bersaing.

Hal ini menyebabkan penawaran dalam ukuran “sachet”, atau tren pemasaran sachet. Dalam asuransi mikro misalnya, produk yang menawarkan polis jangka pendek sering dibayarkan dalam jumlah harian, mingguan, atau bulanan.

Preferensi ini dapat diterjemahkan menjadi asuransi “sesuai permintaan” yang dihidupkan atau dimatikan tergantung pada kebutuhan konsumen. Asuransi kecelakaan jangka pendek di mana orang membeli kartu awal atau mengirim SMS untuk mengaktifkan perlindungan. Seiring dengan peningkatan penetrasi smartphone di pasar negara berkembang, peluang tambahan dapat dibuka untuk perlindungan yang sama atas rumah, ternak, dan aset lainnya untuk konsumen berpenghasilan rendah.

Internet of Things (IoT)

Perangkat IoT, mulai dari perangkat yang dapat dipakai hingga perangkat telematika kendaraan (sistem kendaraan yang memfasilitasi dan meningkatkan fitur navigasi, keselamatan dan komunikasi), dengan cepat menjadi bagian rutin dari rutinitas harian banyak orang. IoT memiliki salah satu peran paling jelas dan paling berdampak untuk dimainkan dalam asuransi selama bertahun-tahun ke depan. Penanggung memanfaatkan perangkat IoT untuk memanen data, mengurangi risiko, menyesuaikan komunikasi dengan pelanggan, dan meningkatkan pengalaman pelanggan secara keseluruhan.

Tren ini hanyalah puncak gunung es dari apa yang terjadi di InsureTech, namun mereka memberikan sekilas ke masa depan asuransi mikro. Ini adalah masa depan di mana teknologi sepenuhnya dimanfaatkan untuk memungkinkan jenis produk baru yang memenuhi kebutuhan konsumen, untuk memberikan pengalaman pelanggan yang lebih baik, dan pada akhirnya untuk memasukkan dan melindungi lebih banyak konsumen yang muncul.

Digitalise atau Mati

Untuk mendapatkan manfaat dari teknologi data dan analitik, perusahaan asuransi harus bertindak sekarang. Mengambil pendekatan reaktif alih-alih proaktif bisa membahayakan jangka panjang. Tetapi melempar teknologi terbaru ke masalah tanpa menyesuaikan proses yang menyertainya bukanlah jawabannya.

Akankah  Anda Bertahan  dari Gangguan InsureTech yang Hebat?

Banyaknya data dan teknologi analitik menciptakan ancaman dan peluang bagi perusahaan   asuransi. Dalam asuransi, siapa pun yang memegang data, memegang kekuasaan. Itu karena data adalah kunci untuk penilaian risiko dan Underwriting yang efektif.

Big Data dan analitik memaksa perusahaan asuransi   untuk menyesuaikan proses mereka ketika datang untuk mengumpulkan dan menggunakan data. Dengan perluasan Internet of Things, teknologi sensor, pembelajaran mesin dan kecerdasan buatan, ada lebih banyak informasi yang tersedia daripada sebelumnya.

Banyaknya data dan teknologi  yang digunakan untuk menangkap dan mendorong gangguan besar dalam struktur hubungan industri asuransi. Sebagai pengumpul tradisional dan penjaga sejumlah besar data, perusahaan asuransi menghadapi ancaman dari pesaing baru yang mengerti  teknologi  yang dapat beradaptasi dengan perubahan lebih cepat. “Ada tren yang sangat kuat yang datang bersama-sama dan  menyebabkan gangguan industri yang serius. Itu bisa menjadi  ancaman besar, tetapi jika perusahaan asuransi mulai merespons sekarang dan merangkul perubahan, itu juga bisa menjadi peluang,

InsureTech Menjungkirbalikkan Status Quo

Para teknolog, ilmuwan data, dan penyokong modal mereka yang berkantung tebal melompat dengan kedua kaki. Meskipun tidak memiliki keahlian asuransi, mereka melihat peluang besar untuk memanfaatkan data yang dibutuhkan perusahaan asuransi.

Dengan melakukan itu, mereka menghadirkan ancaman bagi perusahaan asuransi tradisional, terutama perusahaan kecil dan menengah yang kekurangan penyimpanan data besar mereka sendiri. Tidak banyak perusahaan Insuretech sebenarnya ingin berada di asuransi, Ini adalah industri yang sangat diatur yang membutuhkan banyak modal, dan hanya sedikit yang benar-benar mengambil risiko. Tetapi mereka memposisikan diri sebagai penyedia data.

Distribusi adalah bidang fokus utama bagi banyak perusahaan rintisan Insuretech. Secara khusus, para pemain baru berpikir mereka dapat melenyapkan broker untuk akun kecil dan menengah.

Tetapi ada cara lain bahwa teknologi dapat mengubah distribusi asuransi secara mendalam. Original Equipment Manufacturer (OEM), terutama dalam kasus mobilitas yang terhubung dengan IoT’, adalah salah satu contoh ancaman persaingan baru terhadap distribusi tradisional. Alih-alih menyediakan jaminan otomatis melalui operator tradisional, mereka mungkin mencoba untuk menangkap lebih banyak margin dengan bermitra dengan startup InsureTech.

“Katakanlah, misalnya, perusahaan InsureTech muda membangun aplikasi hebat dan menjualnya kepada reasuradur. OEM dapat memutuskan mereka ingin menawarkan itu sebagai penawaran paket bernilai tambah bagi pelanggan mereka.  “Dengan melakukan itu, mereka memotong perantara, menghemat biaya, dan menciptakan pengalaman digital yang lebih modern untuk pelanggan mereka.

“Penanggung kemudian akan memiliki masalah disintermediasi, bersama dengan pesaing baru yang muncul yang mereka tidak pernah mengira sebagai pesaing mereka sebelumnya.”

Asuransi lain dapat mengambil taktik serupa dengan label putih produk mereka dan menjualnya melalui perusahaan InsureTech untuk memangkas biaya dan memperluas pangsa pasar mereka.

Asuransi yang terlalu lambat untuk mendigitalkan atau memperbarui proses mereka dapat diusir sama sekali. Mereka akan kehilangan pelanggan loyalitas pindah kepada pesaing yang telah memperbaiki pengalaman dan keterlibatan pelanggan mereka dan jatuh di belakang para pesaing yang mengurangi biaya mereka lebih cepat.

Leave A Reply

Your email address will not be published.