fbpx

Bedah Kasus: Minyak Tumpah di Laut akibat Pengeboran

185

Datapolis.id – Tumpahan minyak membahayakan kesehatan masyarakat, mengganggu air minum, merusak sumber daya alam, dan mengganggu perekonomian. Ketika ini terjadi, kesehatan manusia dan kualitas lingkungan berisiko. Setiap upaya harus dilakukan untuk mencegah tumpahan minyak dan membersihkannya segera setelah terjadi. Kali ini saya akan memaparkan penyebab dan pencegahan Minyak tumpah dilaut akibat kegagalan proses pengeboran minyak.

SKENARIO 1 : KASUS MINYAK TUMPAH

Suatu Perusahaan Minyak mulai mengebor sumur eksplorasi Kedalaman air dilokasi pengeboran sekitar 50 m. Pengeboran berlanjut sampai kedalaman 3.600 meter telah tercapai. Di kedalaman 3.685 meter, sumur mulai kehilangan lumpur pengeboran, Peredarannya benar-benar hilang sekitar 3625 meter. Beberapa upaya dilakukan tidak berhasil untuk mendapatkan kembali sirkulasi, tetapi karena sumur itu tampak stabil, diputuskan untuk menutupnya dengan menarik pipa bor dan memasukkan sumbat di ruang kosong. Selama upaya untuk menutup sumur, tekanan yang sangat tinggi (sekitar 350 kg / cm2) menyebabkan lumpur mengalir ke pipa bor dan ke platform sumur itu pecah dan terbakar.

Ledakan dan kebakaran merusak tumpukan dan penutup sumur. Hal ini memungkinkan minyak dan gas untuk bercampur dengan air dekat dengan dasar laut, memulai tumpahan minyak laut.

Awalnya tumpahan diperkirakan sekitar 4.500 metrik ton per hari. Namun sumur tersebut telah kehilangan lebih dari 225.000 metrik ton lebih banyak minyak daripada yang hilang di setiap kecelakaan sebelumnya yang melibatkan pengeboran lepas pantai atau transportasi.

Sumur itu akhirnya ditutup 290 hari setelah blow-out total sekitar 475.000 metrik ton minyak telah hilang, Minyak yang hilang selama ledakan mencemari sebagian besar wilayah lepas pantai serta sebagian besar zona pesisir, yang sebagian besar terdiri dari pantai berpasir .

PERILAKU UMUM MINYAK : Minyak mencapai laut pada kedalaman 51 m dan diinjeksikan ke dalam air pada awalnya dengan tekanan 350 kg / cm2. Minyak itu jenuh dengan gas dan akibatnya menghantam permukaan sebagai emulsi tiga fase, tetesan air dan gelembung gas dalam minyak, dengan kadar air sekitar 50 persen. Karena tekanan tinggi di mana emulsi terbentuk, tetesannya kecil. Sebagian besar gas terbakar ketika gas itu muncul tetapi hanya sebagian kecil dari minyak emulsi yang benar-benar terbakar, minyak itu jenis yang ringan.

Dengan demikian, proporsi yang tinggi terdiri dari hidrokarbon rantai lurus dan siklik dengan kurang dari enam belas atom karbon, keduanya relatif mudah larut dan larut dalam air. Selama bagian pertama blow-out, minyak emulsi membentuk lapisan permukaan setebal 1-4 cm, lebar 0,7-5 km dan panjang sekitar 60 km. Pembentukan awal emulsi yang dihasilkan dalam minyak dari blow-out memiliki lebih sedikit permukaan kontak dengan atmosfer dan lebih banyak permukaan kontak dengan air laut, dibandingkan dengan minyak yang dibuang pada permukaan air.

Jadi, dengan mempertimbangkan komposisi kimianya, sebagian besar minyak dilarutkan dalam air dan sebagian kecil diuapkan ke atmosfer bila dibandingkan dengan tumpahan lainnya.

Ketika pecahan minyak yang lebih ringan hilang melalui penguapan dan pembubaran, gelembung gas meninggalkan emulsi, bagian yang tersisa secara bertahap menjadi lebih berat. Karena semakin banyak air yang tergabung dalam emulsi, air itu berangsur-angsur berubah dari tetesan air yang diemulsi dalam minyak menjadi tetesan minyak yang diemulsi dalam air. Karena kekakuan permukaannya, tetesan minyak mengumpulkan partikel dari air dan dengan demikian secara bertahap meningkat dalam kepadatan.

Mikroorganisme menempelkan diri mereka ke tetesan dan pengumpan filter sumur yang dikonsumsi tetesan maupun mikroorganisme, memasukkan residu minyak dalam pelet tinja yang meningkatkan tingkat tenggelamnya minyak. Ketika tetesan meningkat dalam kepadatan, mereka akhirnya tenggelam melalui kolom air. Di teluk ada stratifikasi di watermass karena suhu dan / atau salinitas. Stratifikasi ini sebagian disebabkan oleh masuknya air tawar melalui sungai. Ada indikasi bahwa bagian-bagian dari tenggelam dalam butiran- butiran melalui air permukaan yang kurang padat dan untuk sementara terakumulasi dan mengambang di lapisan dengan kepadatan yang lebih tinggi. Akhirnya minyak meningkat dalam kepadatan dan tenggelam melalui lapisan air yang lebih padat. Jika stratifikasi terputus karena aksi gelombang atau perubahan suhu, minyak yang mengambang pada lapisan sub-permukaan dapat kembali mencapai permukaan.

Ketika sampai di pantai, minyaknya diendapkan di sana, atau dibuat tenggelam di air dangkal, terbebani oleh partikel di zona di mana ombak pecah. Minyak di pantai terkena sinar matahari yang meningkatkan temperamennya dan pelapukan intensif. Itu membentuk bola atau kue dengan sedikit lengket.

SKENARIO 2 : MEMBERSIHKAN TUMPAHAN MINYAK

Operasi untuk memerangi minyak dilakukan dari beberapa kapal dan tongkang. Untuk pembatasan minyak, boom laut yang tinggi dilabuhkan pada  posisi tetap yang melekat pada tongkang Untuk pemulihan minyak, skimmers dan perangkat penyerap digunakan.

Kapasitas pengambilan teoritis dari peralatan yang digunakan adalah sekitar 20 persen dari total luapan, tetapi sejumlah kendala berarti bahwa hanya 4-5 persen dari minyak yang benar-benar pulih. Satu masalah utama adalah cuaca. Pada ketinggian gelombang yang lebih tinggi dari 3 hingga 4 meter, peralatan tidak dapat dioperasikan sama sekali,

Masalah besar lainnya adalah peralatan itu dianggap tidak layak untuk mengoperasikan sistem pada malam hari. Keterbatasan ketiga adalah sulitnya mengatur ulang tongkang dan boom saat angin dan arus berubah. Ini menyebabkan sebagian, minyak melayang melewati masing-masing sisi konfigurasi boom. Dan akhirnya, peralatan pengumpul minyak yang digunakan mogok pada beberapa kesempatan.

Untuk melindungi agar tidak terkontaminasi oleh minyak, booming ditempatkan di sebagian besar jalan masuk di sepanjang pantai. Namun, karena cara boom digunakan, mereka jarang efektif. Seringkali arus  yang melewati lubang masuk merusak boom atau menekannya di bawah atau di atas air. Karena boom biasanya merupakan penghalang yang efektif hanya pada kecepatan di bawah 0,7 knot pada sudut kanan rok boom, satu-satunya cara untuk menggunakan boom di sebagian besar inlet adalah dengan deflektor yang ditempatkan pada sudut yang relatif sempit terhadap arah drifting. Dan minyak yang tercecer perlu diisap menggunakan pompa atau skimmer, tanpa terlalu banyak penundaan. Karena tumpahan minyak meluas perlu dilakukan penyemprotan dispersan skala besar dengan menggunakan perahu dan pesawat khusus.

Dispersan awalnya disemprotkan di zona 10 hingga 25 km di lepas pantai, tetapi kemudian, dispersan juga disemprotkan dekat ke pantai dan di sekitar lokasi sumur. Pada awalnya Dispersan disemprot dari perahu akhirnya penyemprotan dari pesawat. Jumlah pasti dispersan yang digunakan dalam pembersihan tidak diketahui.

Tidak ada pembersihan sama sekali dilakukan di area yang luas. Di sini, minyak ditinggalkan untuk degradasi alami. Namun di beberapa daerah digunakan jenis teknik pembersihan yang mencakup pasir terkontaminasi dengan pasir bersih, buldoser menggali parit sedalam 1,0 hingga 1,5 meter dan pasir berminyak itu kemudian disekop ke parit dan dikubur.

SKENARIO 3 : UPAYA UNTUK MENGHENTIKAN ARUS MINYAK (SUMUR MINYAK)

Sekitar tiga minggu setelah meledak, upaya pembatasan tidak berhasil dilakukan. Yang dimaksudkan pencegah semburan, yang terdiri dari katup yang ditempatkan pada pipa sumur di atas dasar laut. Katup-katup terletak di bawah bagian pipa yang pecah dan tidak rusak akibat semburan. Namun, capping gagal karena tekanan tinggi di sumur, yang menyebabkan minyak dan gas bocor di luar selubung sumur di bawah pencegah semburan. Beberapa upaya dilakukan untuk mengurangi aliran minyak dari sumur menggunakan sejumlah besar bola baja dan timah masing-masing seberat 1-2 kilogram. Bola dipaksa masuk ke kepala sumur tetapi tekanan tinggi dari minyak dan gas yang bocor mengeluarkannya. Namun, menggunakan metode ini pengurangan substansial dari aliran minyak dan gas diperoleh , laju aliran menurun dari 10.000 metrik ton per hari menjadi sekitar 4000 metrik ton per hari.

Selanjutnya, koleksi pengumpulan minyak berbentuk corong “sombrero”, ditempatkan di atas sumur dalam upaya lain untuk mengurangi aliran minyak. Sombrero memiliki berat sekitar 310 ton di udara, lebar 12 meter dan tinggi 6 meter. Itu diposisikan dengan ujung melebar di atas kepala sumur minyak dan gas yang terkandung di bawahnya dipompa melalui selang fleksibel di bagian atas platform

Namun karena masalah logistik di peron, hanya sebagian kecil minyak yang dapat dipulihkan melalui Sombrero yang benar-benar dibuang. Laut yang kasar merusak perangkat dan dipindahkan dari lokasi sumur.

Tindakan akhir menutup sumur adalah memompa lumpur ke sumur bantuan. Pengeboran sumur-sumur bantuan ini dimulai. Tautan antara sumur bantuan dan sumur yang meledak dibuat. Namun, itu perlu untuk menyelesaikan bantuan lain jauh sebelum tekanan berkurang. Tekanan lumpur yang dipompa melalui sumur bantuan dan ke dalam formasi akhirnya mengurangi aliran minyak dan gas menjadi nol melalui kepala. Selanjutnya dilakukan, sumur ditutup dengan beberapa memasukan semen.

PEMBELAJARAN KASUS DI ATAS :

1. Pembersihan Tumpahan Minyak Dilaut

Penahanan tumpahan minyak mengacu pada proses membatasi minyak untuk mencegahnya menyebar ke area tertentu dan mengalihkannya ke area lain di mana dapat diperoleh kembali atau diolah, atau untuk memusatkan minyak agar dapat diperoleh kembali atau dibakar. Boom penahanan adalah peralatan dasar dan yang paling sering digunakan untuk menampung tumpahan minyak di atas air. Boom umumnya peralatan pertama yang dimobilisasi pada tumpahan dan sering digunakan selama minyak tetap ada di permukaan air. Sementara banyak tumpahan dari pipa terjadi di darat, sebagian besar minyak berakhir di badan air dan, dengan demikian, 0 boom sering digunakan

1.1 Metoda Pembersihan Tumpahan Minyak:

    1. Boom Minyak – salah satu metode paling terkenal untuk membersihkan dan mengendalikan tumpahan minyak
    2. Skimmer – alat untuk memulihkan minyak yang tumpah dari permukaan air. Skimmers dapat digerakkan sendiri dan dapat digunakan dari pantai atau dioperasikan dari kapal.
    3. Burning In-situ – Secara harfiah diterjemahkan menjadi “pembakaran di lokasi”, metode ini melibatkan pembakaran minyak di mana tumpahan terjadi.
    4. Sorben – bahan yang menyerap cairan. Mereka dapat digunakan untuk memulihkan minyak melalui mekanisme penyerapan, adsorpsi, atau keduanya.
    5. Granular Absorbent – biasanya digunakan untuk tumpahan di darat. Yang paling umum dan tidak mahal adalah Clay, yang juga disebut Kitty Litter
    6. Pemberian pupuk – terutama untuk tumpahan minyak di atas air dan di lingkungan laut, pembersihan jenis ini melibatkan pupuk yang mempercepat pengembangan mikroorganisme tertentu.
    7. Air panas bertekanan – Metode ini biasanya digunakan dalam penahanan tumpahan di lingkungan laut dan digunakan dalam kombinasi dengan metode skimming minyak yang disebutkan di atas
    8. Penghapusan manual – Metode ini tidak efektif dalam pembersihan tumpahan besar tetapi biasanya digunakan untuk menahan tumpahan dan mencegahnya mencemari lebih banyak permukaan
    9. Teknologi dan alat berat – perpanjangan langsung pemindahan manual, crane, traktor, dan mesin berat lainnya kadang-kadang digunakan untuk membantu dalam penahanan dan pembersihan tumpahan minyak
    10. Biarkan alam berjalan dengan sendirinya – Mereka mengatakan waktu menyembuhkan semua luka. Ini berlaku untuk diplanet kita juga dalam beberapa kasus.Pemulihan adalah langkah berikutnya setelah penahanan dalam operasi pembersihan tumpahan minyak. Bahkan dalam kasus tumpahan mimyak ditanah, minyak paling sering mengalir ke badan air dari tempat ia ditemukan. Tujuan penting penahanan adalah untuk mengonsentrasikan minyak ke dalam lapisan tebal untuk memfasilitasi pemulihan. Bahkan, fase penahanan dan pemulihan operasi pembersihan tumpahan minyak sering dilakukan pada saat yang sama. Segera setelah boom dikerahkan di lokasi tumpahan, peralatan dan personel dimobilisasi untuk mengambil keuntungan dari peningkatan ketebalan minyak, dan minyak yang kurang lapuk. Setelah minyak menyebar atau menjadi sangat lapuk, pemulihan menjadi kurang layak dan terkadang tidak mungkin.

1.2   Pencegahan

Peralatan, prosedur, dan pelatihan pekerja adalah tiga komponen utama sistem pencegahan tumpahan minyak.

Cara penerapannya bervariasi berdasarkan sumber tumpahan potensial. Rencana mencegah pembuangan minyak ke perairan yang bisa dilayari dan garis pantai yang bersebelahan. Rencana tersebut mengharuskan operator untuk mengidentifikasi dan menganalisis potensi bahaya tumpahan dan tumpahan sebelumnya, mengidentifikasi dan memastikan ketersediaan sumber daya untuk menghilangkan semaksimal mungkin dipraktikkan, pelepasan kasus terburuk, dan menggambarkan pelatihan, pengujian, latihan tanpa pemberitahuan sebelumnya, dan tindakan respons orang.
Rekomendasi berikut dan praktik terbaik untuk pencegahan polusi minyak dilaut :

      • Sistem Kesehatan, Keselamatan, dan Lingkungan (HSE): Sistem HSE yang terintegrasi dengan baik yang disesuaikan dengan kondisi akan menghasilkan operasi yang lebih aman. Dibutuhkan budaya keselamatan yang kuat, ditandai dengan sikap sehat terhadap pengurangan risiko dan pencegahan kecelakaan di semua tingkatan dalam organisasi
      • Standar Umum Internasional: Ada kurangnya konsistensi antara standar dan persyaratan nasional, serta penegakan yang tidak konsisten terhadap peraturan dan regulasi. Kombinasi persyaratan preskriptif dan berbasis tujuan diperlukan.
      • Pemantauan: Peningkatan dalam metode dan teknologi pemantauan (misalnya Satelit, Kendaraan Udara Tak Berawak, kendaraan bawah permukaan) akan memberikan data yang lebih akurat tentang kondisi cuaca, mendeteksi kecelakaan dan insiden tumpahan, dan mencegah tindakan ilegal.
      • Analisis Risiko: Mengidentifikasi bahaya dan melakukan analisis risiko dari operasi spesifik dan menerapkan langkah-langkah mitigasi risiko dilakukan tindakan dalam mencegah tumpahan minyak.
      • Pengembangan Teknologi dan Berbagi Praktik Terbaik: Akses mudah ke informasi mengenai pengalaman sebelumnya, teknologi terbaik yang tersedia, praktik terbaik, dan berbagi hasil proyek Penelitian dan Pengembangan adalah prioritas tinggi.
      • Fasilitas Minyak dan Gas Bumi: Fasilitas minyak dan gas bumi dan peralatan terkait harus memadai untuk segala musim, disertifikasi untuk operasi pada suhu panas dan dingin serta potensi interaksi dengan laut, dan harus mencakup deteksi laju kebocoran dan sistem inspeksi in-line untuk saluran pipa
      • Personel yang Memenuhi Kualifikasi dan Peningkatan Keterampilan         yang Berkesinambungan: Kurangnya kompetensi dan kebutuhan akan persyaratan pelatihan khusus yang kuat diidentifikasi sebagai kebutuhan untuk memastikan kemampuan untuk bekerja di daerah terpencil serta peningkatan keterampilan yang berkelanjutan.

1.3  Pertimbangan untuk rencana kontinjensi tumpahan minyak

Contingency plan menggambarkan strategi untuk memberhentikan kasus terburuk berdasarkan pada kemampuan dan keterbatasan respons yang tersedia. Informasi dan analisis dalam rencana kontingensi dapat digunakan untuk memastikan bahwa peralatan yang memadai, tenaga terlatih dan dukungan logistik ada untuk melakukan respon yang memadai. Bagian dari analisis ini termasuk menentukan teknologi mana yang mungkin efektif dalam membersihkan tumpahan di berbagai kondisi yang mungkin dihadapi.

Dalam merencanakan tumpahan minyak, hanya ada sedikit data dunia nyata yang tersedia mengenai efektivitas sistem tanggap tumpahan. Sebagian besar informasi yang tersedia mengenai teknologi respons tumpahan dalam kondisi didasarkan pada uji coba laboratorium atau skala kecil yang berfokus pada teknologi individual.

Sejumlah studi dan tinjauan pustaka mencoba untuk mengukur batas-batas berbagai teknologi respons, untuk memberi para pihak terkait tumpahan dan perencana kontingensi dengan aturan praktis tentang apakah pemulihan mekanis, pembakaran in-situ, atau dispersan cenderung efektif dalam kondisi tertentu. Aturan praktis sangat berguna bagi perencana kontinjensi dan manajer respons karena mereka menetapkan batas untuk operasi respons.

Namun, dasar untuk sebagian besar batas ini terletak pada tes skala kecil yang memeriksa batas operasi teknologi atau jenis peralatan tertentu daripada seluruh sistem.

Sementara pengujian awal di laboratorium atau  tangki uji memberikan data berharga tentang batas operasi masing-masing teknologi, sebagian besar pengujian menggunakan jumlah minyak yang relatif kecil di bawah kondisi yang terkendali, dan tidak menggambarkan kemampuan respons keseluruhan.

Batas respons untuk pemulihan mekanis, pembakaran in-situ, dan dispersan dapat terjadi ketika satu peralatan gagal berfungsi sebagaimana dimaksud, atau ketika satu atau lebih komponen pendukung mogok. Oleh karena itu, bahkan jika sebagian peralatan dirancang untuk beroperasi dalam kondisi yang ekstrem, mungkin tidak aman atau layak untuk menggunakan peralatan itu saat dibutuhkan.

Sebagai contoh, tes laboratorium yang menunjukkan bahwa skimmer tidak akan menyumbat sampai konsentrasi melebihi 40% dalam tangki uji dalam kondisi terkontrol tidak berarti pemulihan mekanis akan layak, aman atau efektif dalam konsentrasi tersebut. Batas atas peralatan tunggal atau teknologi individual tidak menjamin bahwa sistem respons yang diperlukan untuk menggunakan teknik itu akan memiliki fungsi yang sama.

1.4    Kesimpulan

Tumpahan minyak akan terjadi selama kita terus mengeksplorasi, memproduksi, dan mengonsumsi minyak. Tumpahan besar memicu fokus baru pada pencegahan tumpahan minyak dan meningkatkan kemampuan respons untuk skenario tumpahan itu, industri dan pemerintah menghabiskan banyak upaya untuk pencegahan dan kontrol, dan pada sistem injeksi dispersan bawah laut.

Pada saat ini ada pergeseran untuk fokus pada pencegahan dan respons tumpahan di daratan untuk mengatasi masalah dengan risiko yang terus berkembang dari transportasi pasir minyak dan minyak mentah melalui pipa. Namun, seiring berjalannya waktu, pelajaran yang dipetik tampaknya memudar, dana turun, dan kemampuan pencegahan dan kesiapan menurun, hingga tumpahan besar berikutnya. Banyak tumpahan dapat dicegah, pencegahan tumpahan membutuhkan kombinasi sistem, peralatan, dan orang-orang yang terlatih.

Sistem dan peralatan harus terus diperbarui dan diuji. Orang-orang harus dilatih ulang dan dilatih menggunakan sistem dan peralatan dalam keadaan darurat yang disimulasikan.

Ada peningkatan bertahap dalam teknologi respons tumpahan, tetapi tidak ada kemajuan besar. Tumpahan kemungkinan akan terus dibersihkan sebagian besar dengan metode manual dan mekanis.

2. Pengendalian Tumpahan minyak dari Sumur

Insiden pengendalian sumur katastropik terjadi secara   tak   terduga   dan   mengharuskan   respons darurat segera, terlepas dari waktu atau hari, memastikan respons cepat ke lokasi insiden untuk mengurangi kebakaran yang tidak terkendali,  aliran  sumur, dll. Dan memulihkan kendali sumur antara lain :

    • Capping Sumur

    • Mengarahkan ulang Sumur

    • Penindasan api yang terkait dengan Sumur

    • Sistem banjir

Untuk menyelesaikan kompleksitas kontrol sumur mendapatkan kembali kontrol hidrostatik dari sumur. Dalam pengendalian sumur yang komplek, margin antara gradien fraktur dan gradien tekanan pori sempit, yang membuat pemecahan formasi selalu memungkinkan. Mengontrol tekanan untuk kembali ke operasi normal setelah menghadapi masalah pengendalian sumur seperti:

    • Tendangan volume tinggi
    • Tendangan tekanan tinggi
    • Ledakan bawah tanah
    • Tendangan dengan sirkulasi yang hilang
    • Tendangan tanpa pipa di dalam lubang
    • Tendangan cairan pengeboran berbasis minyak
    • Tendangan dengan drillstring dari bawah
    • Kontrol tekanan di lingkungan H2S
    • Kontrol tekanan di sumur HPHT

2.1 Gejala Ledakan di sumur :

    • Tidak bisa mendapatkan lumpur kembali dengan cairan semburan di permukaan dalam annulus. Lumpur mengalir ke zona kehilangan dengan cairan semburan.
    • Anomali termal terlihat pada log suhu. Suhu yang lebih tinggi terjadi di zona kehilangan dangkal yang berlawanan ketika aliran dari bawah ke atas. Temperatur yang lebih rendah terjadi pada zona kerugian yang berlawanan jika aliran dari atas ke bawah. Log pemintal dan log produksi lainnya juga dapat memberikan indikasi.
    • Tekanan pipa dan annulus shut-in yang lebih rendah dari normal pada sumur produksi.
    • Perubahan mendadak di sumur produksi dengan tekanan annulus.
    • Pohon Natal atau getaran BOP dari sumur tertutup dengan suara tidak normal.
    • Tiba-tiba getaran pipa atau bor pipa dan / atau seret ketika pipa diturunkan melewati titik di sumur di mana aliran terjadi.

2.2   Penyebab Ledakan :

Berdasarkan penyelidikan beberapa tindakan pencegahan disarankan untuk mencegah aliran cairan formasi yang tidak terkendali yang menghasilkan semburan sumur. Penyebab semburan sumur adalah sebagai berikut:

Penyebab Utama

      • Pengurangan tingkat cairan oleh sirkulasi yang hilang.
      • Densitas cairan-pengeboran tidak mencukupi.
      • Pengurangan tekanan statis dengan penarikan pipa.
      • Gagal menjaga lubang penuh cairan.

Penyebab Sekunder

      • Peralatan kontrol ledakan yang tidak memadai.
      • Desain atau fabrikasi peralatan kontrol ledakan yang tidak tepat.
      • Pemasangan  yang tidak   tepat   dari peralatan kontrol ledakan.
      • Perlengkapan permukaan yang tidak tepat untuk peralatan kontrol ledakan.
      • Program casing    yang    sumur    dan    praktik penyemenan

Perencanaan, pelaksanaan, dan analisis yang baik akan mengurangi frekuensi dan tingkat keparahan tendangan, sementara komitmen sejati untuk memahami tendangan akan menghilangkan sumur akibat ledakan dan pipa yang macet. Namun demikian, tendangan dapat terjadi dalam operasi pengeboran dilakukan dengan maksud untuk mencapai efektivitas maksimum, tendangan yang relatif jarang ini tidak perlu terlalu berbahaya atau memakan waktu ketika tindakan yang yang tepat dan cepat diambil.

Ketidakseimbangan tekanan yang mengarah ke tendangan mungkin hasil dari satu atau lebih penyebab berikut:

      • Perencanaan yang buruk
      • Gagal menjaga lubang penuh
      • Swabbing
      • Kehilangan sirkulasi
      • Berat lumpur terlalu rendah.

Ledakan adalah tendangan yang tidak terkendali. Tendangan berkembang menjadi ledakan karena satu atau lebih alasan berikut:

      • Kurangnya deteksi dini
      • Gagal mengambil tindakan awal yang tepat
      • Kurangnya casing dan / atau peralatan kontrol yang memadai
      • Kerusakan peralatan kontrol.

Kegagalan peralatan saat ini lebih sedikit bahaya daripada di masa lalu karena peralatan lebih andal. Praktik pengendalian sumur yang lebih baik juga menyebabkan peralatan menjadi lebih sedikit tekanan dan kelelahan. Mungkin industri juga telah belajar untuk memelihara peralatan ledakan dengan lebih baik. Di sisi lain, sumur menjadi lebih dalam dan tekanan berlebih di banyak bidang menjadi aturan alih-alih pengecualian. Karena itu, tidak dapat membiarkan kompromi menjaga peralatan kontrol sumur minyak dalam kondisi kelas satu.

Sebagian besar ledakan terjadi bukan karena peralatan yang rusak tetapi sebagai akibat dari kesalahan  manusia praktik  yang  buruk dibiarkan berlipat ganda sampai kesalahan terjadi, atau kombinasi kesalahan yang membawa sumur ke kondisi kritis. Hanya setelah tahap ini tercapai, sangat tergantung  pada  desain dan kondisi tumpukan pencegah ledakan (BOP).

Banyak ledakan terjadi sekitar pukul 2:00 atau 3:00 pagi, atau selama musim liburan ketika rutin pencegahan dibatasi atau bahkan dihilangkan,  Kunci pencegahan ledakan biasanya terletak bukan pada pengeluaran uang dalam jumlah besar untuk peralatan pencegah tekanan tinggi, tetapi dalam mengajar kru untuk mengidentifikasi cairan asing masuk ke dalam sumur pada waktu yang paling awal dan kemudian mengambil tindakan segera untuk mengeluarkan cairan ini dari sumur. Masalahnya bertambah dalam ukuran dan kompleksitas sebanding dengan jumlah fluida asing yang diizinkan masuk, karena itu tekanan permukaan yang lebih besar diperlukan untuk mengganti kepala fluida pengeboran yang dibongkar dari sumur.

Apa pun penyebabnya, setiap situasi harus dipenuhi dengan pendekatan cerdas yang akan mengarah pada kontrol logis sumur. Rencana tindakan yang  disiapkan untuk kemungkinan yang akan datang harus tersedia. Rencana ini, bersama dengan peralatan yang diperlukan, harus siap sebelum ledakan terjadi. Pencegahan ledakan adalah kerangka pikiran kru pengeboran dan staf pengawas. Penentuan operator dan manajemen untuk menghilangkan blow out jauh lebih berharga daripada peralatan apa pun yang digunakan untuk mengendalikan blowout.

2.3   Prosedur Darurat – Tendangan

Istirahat pengeboran, pembentukan sloughing, pemotongan gas yang berkepanjangan, atau dugaan peningkatan aliran lumpur di aliran dapat memberikan indikasi awal dari sumur yang akan mengalir. Salah satu dari tanda-tanda awal ini harus diperiksa sehingga volume yang didapat pada tendangan akan terbatas pada volume kecil. Setiap kenaikan yang diindikasikan pada level pit harus diikuti oleh prosedur darurat untuk menutup sumur dan memulihkan kondisi ke normal.

Tidak ada waktu yang bisa terbuang, karena semakin banyak cairan asing yang masuk, semakin sulit dan serius situasinya. Selain itu, kondisi sumur tertutup juga harus dianggap sebagai kondisi sementara, hanya diperlukan untuk memeriksa tingkat kontrol yang hilang. Ini adalah awal dari langkah selanjutnya untuk sirkulasi sumur melalui choke untuk mendapatkan kembali kontrol normal.

Penutupan harus terdiri dari menutup pompa, menaikkan kelly, dan menutup annular preventer, sehingga mengalihkan aliran melalui manifold choke dan setelah itu katup aliran ditutup untuk benar- benar mematikan aliran dari sumur. Prosedur bertahap ini dirancang untuk mencegah pemuatan kejutan elemen stack pencegah ledakan. Total waktu yang berlalu sejak pengakuan kondisi darurat hingga penutupan sumur tidak boleh lebih dari satu menit

Sumur juga harus ditutup cukup lama hanya untuk memeriksa tekanan di kepala sumur. Pembacaan tekanan pada pipa tegak dan anulus harus dilakukan segera setelah sumur ditutup sepenuhnya. Setiap upaya untuk meninggalkan sumur tertutup dapat menyebabkan komplikasi karena kecenderungan gas untuk naik di anulus dan meningkatkan tekanan lubang sumur melalui inversi tekanan.

Jika karena alasan apa pun sumur harus tetap ditutup lebih lama dari yang dibutuhkan untuk pembacaan tekanan, pengukur harus diawasi dengan cermat untuk kenaikan tekanan yang mengindikasikan bahwa inversi tekanan sedang berlangsung.

Jika perlu, annulus harus sering dihancurkan untuk menghindari tekanan sumur bor yang meningkat agar tidak merusak formasi, dengan bahaya aliran bawah tanah antar formasi atau bahkan ke permukaan di belakang selubung casing.

Kebocoran harus dihentikan segera setelah tekanan pipa tegak gagal turun lebih jauh, mengindikasikan aliran segar terjadi di sumur bor. Saat bersirkulasi, gas tidak masuk ke pipa bor. Tetapi ketika ditutup dengan sumur tertutup, gas dapat dan memang memasuki pipa bor menyebabkan pembalikan tekanan dan kadang-kadang fraktur formasi.

Oleh karena itu, hanya dalam keadaan yang ekstrem, sirkulasi harus ditunda setelah melakukan tekanan penutupan. Waktu tutup tidak boleh lebih dari dua hingga tiga menit, bahkan jika tekanan pipa bor masih meningkat perlahan.

Jika pipa bor lepas dari dasar pada saat mengalir, pipa itu harus dikembalikan ke bawah, jika perlu dilucuti. Kembali ke bawah memungkinkan tendangan dikontrol dengan kenaikan berat badan yang lebih kecil. Saat menjalankan kembali ke bawah, volume lumpur yang sama dengan perpindahan pipa (tetapi tidak lebih) harus dibiarkan mengalir dari sumur.

Sesegera mungkin operasi pembunuhan harus dimulai dengan mengedarkan sumur di atas choke dan, jika perlu, meningkatkan kepadatan cairan pengeboran. Tendangan harus diedarkan sebelum sistem lumpur ditimbang sehingga cairan pengeboran tetap bergerak, dan cairan formasi dipindahkan dari kerah pengeboran. Sumur harus diedarkan pada choke untuk mencegah pemutusan formasi saat sistem lumpur ditimbang. Setelah tekanan pipa bor dan tekanan selubung distabilkan pada nilai yang benar, dan pompa lumpur berjalan pada tingkat yang diperlukan, choke harus dikontrol untuk mempertahankan tekanan pipa bor sesuai dengan jadwal pemompaan.

2.4     Peran Manajemen Dalam Pengendalian Sumur dan Blowout

Karena pengeboran sumur minyak dan gas adalah proses yang sangat komplek dan pada setiap langkah diperlukan keputusan penting yang tidak mungkin dilakukan tanpa manajemen yang kuat dan efektif. Kesalahan manusia telah menjadi penyebab besar ledakan di masa lalu.

Manajemen mengambil keputusan yang buruk dan mereka kompromi pada aturan keselamatan yang menghasilkan salah satu ledakan terbesar dalam sejarah. Manajemen yang bijaksana, tersusun dan teguh adalah aspek terpenting dari prosedur pengendalian sumur. Berikut adalah beberapa aspek dari pengeboran di mana manajemen dapat meningkatkan kemampuan dan prosedur keselamatan mereka.

      • Membuat wajib untuk mengikuti standar The American Petroleum Institute (API), SKK Migas selama pengeboran terutama saat mengisolasi zona aliran potensial.
      • Memastikan sistem pencegahan ledakan (BOP) berfungsi dengan baik dan menguji fungsionalitas sistem BOP secara interval reguler.
      • Jika mungkin pasang dua blind shear rams (BSR) dalam sistem BOP jika satu gagal menutup sumur selama situasi darurat, ada satu lagi yang tersedia sebagai cadangan. 
      • Memastikan setiap personil rig sepenuhnya terlatih dan dilengkapi dengan teknologi dan secara teoritis.
      • Dengan menerapkan sistem komunikasi yang efektif dengan di unit rig pengeboran

Dengan memiliki hubungan yang lebih baik dengan mitra pengeborannya dan komunikasi yang efektif stu sama lain. Manajemen harus mengembangkan teknologi baru dalam sistem pencegahan ledakan serta fokus pada proses operasi yang aman, pelatihan, dan latihan.

      • Menetapkan persyaratan   pemasangan   casing baru
      • Menetapkan persyaratan penyemenan baru
      • Memerlukan verifikasi    pihak     ketiga    yang independen atas kemampuan geser-geser ram
      • Memerlukan verifikasi pihak ketiga yang independen tentang kompatibilitas tumpukan pencegahan subsea blow out
      • Membutuhkan casing baru dan uji integritas penyemenan
      • Menetapkan persyaratan baru untuk intervensi pencegahan ledakan sekunder bawah laut
      • Memerlukan pengujian fungsi untuk intervensi pencegahan ledakan bawah laut
      • Membutuhkan dokumentasi untuk inspeksi dan pemeliharaan pencegahan ledakan
      • Membutuhkan Insinyur Profesional Terdaftar untuk mensertifikasi persyaratan casing dan penyemenan

Menetapkan persyaratan baru untuk pelatihan pengendalian sumur khusus untuk Apa pun penyebabnya, setiap situasi harus dipenuhi dengan pendekatan cerdas yang akan mengarah pada kontrol logis sumur. Rencana tindakan yang disiapkan untuk kemungkinan yang akan datang harus tersedia. Rencana ini, bersama dengan peralatan yang diperlukan, harus siap sebelum ledakan terjadi. Pencegahan ledakan adalah kerangka pikiran kru pengeboran dan staf pengawas.

Penentuan operator dan manajemen untuk menghilangkan blow out jauh lebih berharga daripada peralatan apa pun yang digunakan untuk mengendalikan blowout mencakup operasi perairan dalam.

Secara operasional, tim manajemen krisis yang menanggapi situasi pengendalian sumur yang serius harus berurusan dengan lima bidang utama:

      • Respons perusahaan – baik internal maupun eksternal, termasuk badan pengatur pemerintah dan media berita.
      • Keselamatan – keselamatan semua peralatan dan orang yang terlibat.
      • Penahanan  tumpahan  –  lingkungan, pelaporan peraturan dan pembersihan.
      • Operasi pengeboran dan pemulihan – kontrol sumur dan operasi pengeboran sumur bantuan.
      • Aktivitas non-krisis yang sedang berlangsung – realokasi personil dan peralatan perusahaan.

Berdasarkan faktor-faktor ini, operator harus mengembangkan rencana darurat yang menguraikan apa yang harus dilakukan dan siapa yang akan melakukannya jika terjadi masalah. Ini memungkinkan operator untuk membuat rencana dalam suasana yang tenang dengan sebanyak mungkin pemikiran dan latar belakang teknik.

Dengan mendaftar langkah-langkah kronologis yang harus diterapkan pada masalah pengendalian sumur potensial, operator cenderung membuat keputusan yang salah dan dapat mengurangi waktu respons dalam situasi darurat. Meskipun elemen-elemen spesifik dapat berbeda dari satu organisasi ke organisasi lainnya, semua rencana darurat harus mengandung elemen-elemen dasar berikut:

      1. Mengontrol Program manajemen Sumur: Langkah pertama adalah mengidentifikasi organisasi respons yang akan membantu operator dalam keadaan darurat. Bagian dari proses perencanaan ini juga menyerukan penugasan peran dan tanggung jawab khusus untuk anggota tim dan memberikan kriteria untuk mengaktifkan rencana kontingensi dan prosedur panggilan keluar. Ini juga mencakup pelatihan untuk mengevaluasi efektivitasnya latihan dan untuk meningkatkan keakraban tim dengan peran mereka dalam situasi krisis.
      2. Penilaian risiko: Selanjutnya, operator harus mengukur probabilitas peristiwa pengendalian sumur, memperkirakan area yang mungkin terkena dampak jika kontrol sumur hilang, mengevaluasi konsekuensi dari kehilangan kontrol sumur, dan membuat rencana mitigasi risiko. Rencana mitigasi risiko memberikan kriteria yang memungkinkan operator untuk menentukan apakah kontrol sumur harus diperoleh kembali atau apakah pengabaian harus terjadi dan operasi sumur pemulihan dimulai dalam situasi krisis.
      3. Kontraktor, peralatan, dan layanan: Mengetahui apa yang Anda butuhkan dan bagaimana Anda mendapatkannya adalah penting dalam situasi pengendalian yang baik. Ketersediaan peralatan pemadam kebakaran, polusi dan penahanan tumpahan, pembuatan suku cadang untuk aplikasi kontrol sumur, dan transportasi peralatan dan kontraktor ke lokasi harus dievaluasi dan didokumentasikan dalam rencana. Bagian dari rencana ini juga harus mencakup penetapan prosedur komunikasi yang tepat untuk intervensi pengendalian Sumur.
      4. Prosedur pengendalian sumur dan data teknis: Basis materi referensi yang luas untuk intervensi dan perjuangan pemulihan sumur harus menjadi bagian dari rencana, termasuk prosedur pengendalian sumur konvensional, strategi sumur bantuan, dan teknik intervensi semburan.
      5. Pertimbangan administratif: Persyaratan administrasi dalam situasi krisis sangat penting. Sebelum insiden terjadi, pusat kendali program harus ditunjuk dan pra-kualifikasi dan kontrak vendor dan kontraktor harus ada. Rincian lain harus mencakup informasi kebijakan asuransi yang terkontrol dengan baik, prosedur dan dokumentasi hukum, persyaratan pencatatan dan audit.

Bagi operator, mengetahui kapan bereaksi sama pentingnya dengan mengetahui bagaimana bereaksi. Terlalu sering, menunggu terlalu lama untuk meminta bantuan menciptakan masalah serius.

Secara umum, lebih baik memiliki bantuan dan tidak membutuhkannya daripada membutuhkan bantuan dan tidak membutuhkannya. Keahlian pemadam kebakaran hanyalah salah satu syarat dari situasi pengendalian sumur. Hanya sekitar satu ledakan permukaan dalam seratus tangkapan api. Lebih sering, kontrol sumur melibatkan intervensi permukaan, intervensi bawah permukaan, atau operasi sumur bantuan.

Intervensi permukaan biasanya melibatkan dinamika fluida dan fluida, sedangkan intervensi bawah permukaan dapat melibatkan analisis teknik, snubbing, tubing coil, dan dinamika fluida. Dalam beberapa tahun terakhir, sumur-sumur bantuan juga menjadi pilihan yang layak. Sumur-sumur ini lebih dari sekadar sumur pengarah. Mereka membutuhkan pengetahuan geologi, pengeboran, pengeboran terarah, penyelesaian, penebangan, dan manajemen ledakan.

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.